21 Nov 2013

Makan di Pare Anyar Cianjur Yuk !!!

Advertisement
Makan apa, makan apa, makan apa sekarang? sekarang makan nasi, makan nasi sekarang? 

Hayuuuk, ada yang bisa ngelanjutin lagunya? apa? kagak tahu itu sebuah lagu? yo wes lah kagak masalah.

Arah Puncak dari Jakarta tidak terlalu padat, suamiku sudah merencanakan untuk makan siang di sebuah warung sunda *hm...siang-siang begini makan di warung sunda? pedes ngiyar ngiyur..hm...sedap.

Si Abi menceritakan bahwa di warung sunda ini, sajiaannya ada ayam sambel ijo, tempatnya ada bale-balenya, seger daach. Aku bolak-balik tanya...mana bi, warungnya? sebentar lagi. Di sebelah mana? kanan atau kiri dari arah Jakarta? kanan kita jawab si Abi. Haaa..berarti nyeberang dong? *Aku sudah hilang mood lagi gegara arah Jakarta dari Puncak, macet merayap.

Hm...benar saja, ketika mau belok kanan, lama nian hingga akhirnya parkirpun tak di dapat. Penuh sesah Pare Anyar Cianjurnya *e itu namanya, aku baca setelah mau belok kagak bisa-bisa. Dan manyunlah kami yang menikmati sajian gak khas tanpa selera di warung sebelahnya...hm...gak apa-apa.

Hari berikutnya perjalanan pulang ke Jakarta adalah waktu nanggung lagi, makan siang bukan, makan sore bukan...hm...harus mampir kata suamiku yang aku iyain banget. *Sssst...enggak pake nyeberang kan lebih aman.

Trala....sore pukul 16.00 waktu makan apa ini? hasyah...nikmati saja, turun mobil disambut rengekan Faiz minta mainan yang disajikan di depan Pare Anyar. Masuk ke dalam dengan penerangan temaran lampu klasik dan lilin serta temat duduk yang tidak biasa.

*Sayang, ketika di Pare Anyar tidak memaksimalkan kamera poket malahan kamera ponsel. Karena lapar, si Abi, aku dan si Faiz enggak pake acara lihat-lihat dulu, langsung makan. Aku pilih ayam bakar, abi pilih ikan gulai dan si Faiz pilih ikan asin. Tersedia nasi merah, nasi putih dan nasi liwet. Aku, mengkombinasi dua nasi yang tidak biasa. Sambel yang aneh itu aku ambil, iya...sambel kemangi cabe ijo.

Duduk di tempat duduk gaya klasik...hm...lampunya lampu jaman dahulu menambah keromantismean keluargaku. Hehee...si embak menulis menu kami ketika sudah duduk di kursi *sangat sopan sekali. Nah..si Abi baru inget kalau uangnya hanya 50.000 an tiga di dompet, tanya bisa debit? si embak geleng kepala, ya sudahlah...di sebelah Pare Anyar sepertinya ada pusat oleh-oleh, siapa tahu ada ATM.

Ituuuh, kelihatankan radionya

Seketika itu, ingin nambah jadi kerasa gimana gitu...jadi nambahnya adalah sambel kemanginya yang hm..enak sekali *bintang sepuluh dari sepuluh dah. Lalu ikan asinnya juga, wow...nilainya sembilan dari sepuluh...ayam bakarnya sembilan dari sepuluh. Itu penilaian aku ya...bener-bener hommy banget tempatnya.

Faiz keenakan duduk di kursi tempo doeloenya

Bresss...hujan jatuh dari atas dengan derasnya, iyaaah...gimana dong? cuci tangannya ada di teras yang enggak pake atap *tenang ada payung kok. Wah..setelah makan, mataku baru melek kali ya, karena kenyang. Ternyata...Pare Anyar Cianjur ini...tempatnya hommy banget...klasik dan hm...interiornya ditata dengan apik supaya orang yang makan di situ menjadi betah seperti rumah sendiri.

Aku sempat beberapa kali foto di sekitar teras, iyah..teras juga ada meja makannya dengan hiasan dinding kaca dan ceret minum. Hiasan yang dipajang di dalam juga temanya klasik dan tempo doeloe...ada radio jaman sebelum aku lahir, hihii...seru banget daach pokoknya.


Sebetulnya pingin lama-lama menikmati Pare Anyar...tempatnya dan makanannya, tapi waktu menunjukkan 17.30 takut jalan ditutup, nanti malah tunggunya mpe kemalaman. Iyaaaah...waktunya ke kasir adalah giliranku...aku bilang meja atas nama imam, dengan ini dengan ini...yoook, si embak menyerahkan bill dan tralaaaa...mataku membelalak tak percaya. Enggak mpe seratus ribu rupiah!!! wow, dengan tempat se pleasure Pare Anyar? dengan menu tak kalah seperti makanan di restoran...iyah...bakalan kudu mampir ke mari, sepulang dari Puncak *lagi dech.

Salam
Astin

6 comments:

  1. wahhh gambar petenya :) nikmat kalo makan gini ya ada sambel ikan asin hmmmm jadi laper

    ReplyDelete
  2. ya ampunnnn,tempatnya enak bangetttt...kayak kursi di rumahku mbk hehehe

    ReplyDelete
  3. Pokoknya kalo ngomongin soal makanan, dipastikan bawaannya ngiler :D

    ReplyDelete
  4. harus dicobain nih kl ke puncak :)

    ReplyDelete
  5. Pete jadi Ikon Pare Anyar po, Mba? Hihihi
    Nyeceesss dengar menu yang disebutin. Saya pasti suka sambelnya.

    ReplyDelete

link

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...