Skip to main content

Makan di Pare Anyar Cianjur Yuk !!!

Makan apa, makan apa, makan apa sekarang? sekarang makan nasi, makan nasi sekarang? 

Hayuuuk, ada yang bisa ngelanjutin lagunya? apa? kagak tahu itu sebuah lagu? yo wes lah kagak masalah.

Arah Puncak dari Jakarta tidak terlalu padat, suamiku sudah merencanakan untuk makan siang di sebuah warung sunda *hm...siang-siang begini makan di warung sunda? pedes ngiyar ngiyur..hm...sedap.

Si Abi menceritakan bahwa di warung sunda ini, sajiaannya ada ayam sambel ijo, tempatnya ada bale-balenya, seger daach. Aku bolak-balik tanya...mana bi, warungnya? sebentar lagi. Di sebelah mana? kanan atau kiri dari arah Jakarta? kanan kita jawab si Abi. Haaa..berarti nyeberang dong? *Aku sudah hilang mood lagi gegara arah Jakarta dari Puncak, macet merayap.

Hm...benar saja, ketika mau belok kanan, lama nian hingga akhirnya parkirpun tak di dapat. Penuh sesah Pare Anyar Cianjurnya *e itu namanya, aku baca setelah mau belok kagak bisa-bisa. Dan manyunlah kami yang menikmati sajian gak khas tanpa selera di warung sebelahnya...hm...gak apa-apa.

Hari berikutnya perjalanan pulang ke Jakarta adalah waktu nanggung lagi, makan siang bukan, makan sore bukan...hm...harus mampir kata suamiku yang aku iyain banget. *Sssst...enggak pake nyeberang kan lebih aman.

Trala....sore pukul 16.00 waktu makan apa ini? hasyah...nikmati saja, turun mobil disambut rengekan Faiz minta mainan yang disajikan di depan Pare Anyar. Masuk ke dalam dengan penerangan temaran lampu klasik dan lilin serta temat duduk yang tidak biasa.

*Sayang, ketika di Pare Anyar tidak memaksimalkan kamera poket malahan kamera ponsel. Karena lapar, si Abi, aku dan si Faiz enggak pake acara lihat-lihat dulu, langsung makan. Aku pilih ayam bakar, abi pilih ikan gulai dan si Faiz pilih ikan asin. Tersedia nasi merah, nasi putih dan nasi liwet. Aku, mengkombinasi dua nasi yang tidak biasa. Sambel yang aneh itu aku ambil, iya...sambel kemangi cabe ijo.

Duduk di tempat duduk gaya klasik...hm...lampunya lampu jaman dahulu menambah keromantismean keluargaku. Hehee...si embak menulis menu kami ketika sudah duduk di kursi *sangat sopan sekali. Nah..si Abi baru inget kalau uangnya hanya 50.000 an tiga di dompet, tanya bisa debit? si embak geleng kepala, ya sudahlah...di sebelah Pare Anyar sepertinya ada pusat oleh-oleh, siapa tahu ada ATM.

Ituuuh, kelihatankan radionya

Seketika itu, ingin nambah jadi kerasa gimana gitu...jadi nambahnya adalah sambel kemanginya yang hm..enak sekali *bintang sepuluh dari sepuluh dah. Lalu ikan asinnya juga, wow...nilainya sembilan dari sepuluh...ayam bakarnya sembilan dari sepuluh. Itu penilaian aku ya...bener-bener hommy banget tempatnya.

Faiz keenakan duduk di kursi tempo doeloenya

Bresss...hujan jatuh dari atas dengan derasnya, iyaaah...gimana dong? cuci tangannya ada di teras yang enggak pake atap *tenang ada payung kok. Wah..setelah makan, mataku baru melek kali ya, karena kenyang. Ternyata...Pare Anyar Cianjur ini...tempatnya hommy banget...klasik dan hm...interiornya ditata dengan apik supaya orang yang makan di situ menjadi betah seperti rumah sendiri.

Aku sempat beberapa kali foto di sekitar teras, iyah..teras juga ada meja makannya dengan hiasan dinding kaca dan ceret minum. Hiasan yang dipajang di dalam juga temanya klasik dan tempo doeloe...ada radio jaman sebelum aku lahir, hihii...seru banget daach pokoknya.


Sebetulnya pingin lama-lama menikmati Pare Anyar...tempatnya dan makanannya, tapi waktu menunjukkan 17.30 takut jalan ditutup, nanti malah tunggunya mpe kemalaman. Iyaaaah...waktunya ke kasir adalah giliranku...aku bilang meja atas nama imam, dengan ini dengan ini...yoook, si embak menyerahkan bill dan tralaaaa...mataku membelalak tak percaya. Enggak mpe seratus ribu rupiah!!! wow, dengan tempat se pleasure Pare Anyar? dengan menu tak kalah seperti makanan di restoran...iyah...bakalan kudu mampir ke mari, sepulang dari Puncak *lagi dech.

Salam
Astin

Comments

  1. wahhh gambar petenya :) nikmat kalo makan gini ya ada sambel ikan asin hmmmm jadi laper

    ReplyDelete
  2. ya ampunnnn,tempatnya enak bangetttt...kayak kursi di rumahku mbk hehehe

    ReplyDelete
  3. Pokoknya kalo ngomongin soal makanan, dipastikan bawaannya ngiler :D

    ReplyDelete
  4. harus dicobain nih kl ke puncak :)

    ReplyDelete
  5. Pete jadi Ikon Pare Anyar po, Mba? Hihihi
    Nyeceesss dengar menu yang disebutin. Saya pasti suka sambelnya.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Mengapa Tabung Elpiji Bisa Berbunyi?

Alhamdulillah, ya Allah...pagi ini masih bisa menikmati sajian makanan meskipun hasil beli di pasar. Iya, tadi pagi sudah semangat untuk bikin sop buat anakku, tapi ceritanya jadi beda gegara ini.
Sebelum sholat subuh, saya merebus daging untuk sop dan menitipkan ke suami untuk melihat api di kompor, karena indikator di regulator menunjukkan gas hampir habis. Namun, suamiku masuk kamar dan aku sholat subuh. Masuk ke rakaat terakhir, saya mencium bau gas, menyengat dan langsung mempercepat gerakan sholat.
Saya matikan api, menarik nafas, karena tidak sampai mati apinya, jadi kalau pasang elpiji bisa gampang pikirku. Selang beberapa lama, saya kembali ke kompor dan mendengar suara mendesis dari elpiji *apa ini? aku panggil suamiku dan suamiku hendak mencabut regulator pada tabung elpijinya. Kaget kami berdua, suaranya dari mendesis menjadi *ngiiiiiiing seperti alarm kebakaran, panjang dan keras.
Saya melihat wajah suami mulai panik, tapi masih terkendali, saya diminta keluar mengajak a…

Bagaimana Cara Print Out Mutasi Rekening BCA

Hallo selamat pagi? semangat pagi karena telah berganti tahun dan berharap tahun 2015 ini semakin lebih baik dari tahun -tahun sebelumnya. Sedikit informasi, tumpukan pekerjaan tahun 2014 masih banyak sekali dan beberapa kendala dari status sebagai anak, istri, ibu, majikan **eheheee..., pekerja kantoran, tetangga dan pengguna jalan umum, membuat pusing tujuh keliling.
Nah, daripada memikirkan masalah yang belum tentu menjadi terhambatnya aktivitas, maka syukurilah apa yang sedang dihadapi. Si embak ijin pulang kampung begitu lama ya..disyukuri saja meskipun tumpukan baju kering banyak.
Lah, apa hubungannya bagaimana cara print out mutasi rekening BCA dengan itu semua tadi? iya, saya itu kan gaptek kalau terpaksa, tapi kalau tidak terpaksa saya akan menjadi tidak gaptek, karena saya males untuk mencari tahu.
Beginilah jika dalam situasi terpaksa, akhirnya saya menggunakan klik BCA yang telah lama dianggurin untuk hal pekerjaan. Kenapa? pernah terblokir malas pakainya jadi ***tuh kan,…

Wardah, Kosmetik Pilihan di Usia 30

Mengingat waktu masih pakai seragam abu-abu putih, bedakpun masih yang beli di warung seharga 500 perak, lipstik cukup pakai madu dan deodoranpun pake yang serbuk anti bau badan. Pantesan banyak cowo-cowo lari lunggang lunggung kali ya dari dirikuh dan enggak punya pacar waktu es-em-a. aaaach kenapa jadi buka rahasia???
Pun ketika sudah menjadi mahasiswa yang katanya lebih dewasa gitu *ini aneh bin ajaib gitu loh, masih pake bedak baby *pyuuuuh. Lipstik udah mule pake lips gloss getu dan deodorant pun ada plus minyak wangi. Tapi untuk riasan wajah, jauh dikatakan dewasa *qiqiqiqiqiqik.

Lambat laun ketika terdampar di kota gudek Jogja yang indah akan eksotisme kulkural dan mengenal dunia kerja, akhirnya mau enggak mau keluar masuk salon yang berdominasi warna empink itu. *uuugh, jadi inget pake pingin ke Jogja.
Kosmetik yang digunakan pun hanya kosmetik dari tempat perawatan tersebut. Bedak masih yang imut-imut dikhususkan pada range usia remaja *laaah, padahal saat itu usiaku sudah tidak…