Skip to main content

Bercinta dengan si Biru (Flash Fiction)

"Hai, bengong aja, kamu! mikirin apa sih nooon!!!"

"Gaaak..."

"Lah, tapi kok mpe mlongo ituh mulut? eh gimana ama si Didin?"

Haduuuuh, sikerempeng itu? gimana bisa aku falling in love? eh tapi kali aja apa yang kumau bisa dikasih sama si Didin itu yaaak...apa aku terima saja si Didin ini? gak apa kali yaak, gak butuh cinta juga keknya, kan aku cuma nerima Didin jadi pacarnya aja...tajirnya aja yang aku ambil..heheee...goood.

"Woooy...malah manggut-manggut!"

"Eits...tolong sampaikan ke Didin yaaa...aku terima dia jadi pacarku, nanti malam aku tunggu di belakang kebun Pak Sholeh" kataku sembari ngeloyor pergi meninggalkan si Diah.

***

Malam,

"Tapi ada syaratnya ya" tegasku pada si kerempeng Didin

"Apa, sayaang?"

Hadaaah...

"Aku minta ini...besok pagi udah ada di tempat tidurku, mamak ama bapak jangan mpe tahu ya, e...kalau mamak ma bapak pergi ke sawah ya" 

Hihiii, muka Didin terlihat sumringah ketika menerima sebuah gambar dan mengangguk-angguk mendengarkan permintaanku. Aku sangat ingin dan sudah mengharapkan lama sekali...semoga Didin yang baru jadi pacarku ini mau memberikannya buat aku.

"Pasti aku kasih Nyi...tenang saja yaak, aku tahu kamu belum pernah pegang juga kan? mamak ama bapakmu terlalu kolot ya? jadi gak memperbolehkan?"

"Enggak...kata mereka belum waktunya, tapi kenapa mas Mono sudah diperbolehkan uuunnntuu...., eh...sudah malam, nyamuknya banyak, aku tunggu besok pagi yaa...aku udah gak sabar loo Din!!!"

***
Pagi,

"Hoaaaaaam.....enak banget hari Minggu ini, mamak ama bapak bener-bener gak bangunin aku, eeh....eh...Didin?"

Aku melonjak turun ranjang, aku memastikan bahwa mamak ama bapak sudah pergi. Didin ada di kamarku, iya dia memang tinggal di sebelah rumahku, jadi gampang banget dia masuk. Dadaku berdetak tak jelas, Didin beneran mau kasih enggak ya? aku menarik tangan Didin yang disembunyikan di belakang badannya.

Haduuuh...

"Hayoo...sudah gak sabar ya?" Didin ngeledek pula. "Sabar ya, biar aku yang bukain..."

Didin membuka dengan perlahan, ini adalah moment pertamaku, ini sudah kuinginkan lama...iyaah Didin lama banget... waaaaah...mataku langsung terbelalak, itu yang kuinginkan...warnanya biru dan besaar, eh...

"Gimana niich...kok gelap?" tanyaku ke Didin

"Gini dooong...dipenceeet, naaah..."

"Waaah..nyalaaa...horeeeee aku punya Hape baruuuu...ini Nokiakan yaa? Didiiiiin makasih, i love you full"

Credit

"Niih, ini kartu garansinya, Nokia 3210 ...dibaca ya petunjuknya, ingeeet kamu kudu punya uang biar bisa nelepon aku" 

Aaach Didin, aku sudah enggak butuh kamu lagi, sudah ada si biru kekar ini, aku bakalan telepon yang lain deeech.

***

 Tulisan ini hasil imaginasi dan fiktif semata dan diikutsertakan untuk Giveaway Cerita Hape Pertama

***Itu Hape pertamaku, bapakku yang membelikannya. Hape itu sudah berkelana dari Cilacap ke Jakarta dan ke Yogyakarta, setelah itu ganti deeech dengan yang lain.

Comments

  1. hihii, keren hasil imajinasinya. Hp-nya udah banyak jalan2.

    ReplyDelete
  2. kasihan si Didin, habis manis sepah dibuang hahaha :D

    ReplyDelete
  3. Besar, kekar, tapi kok warnanya biru, bisa nyala lagi, hihiii ternyata hape :p

    ReplyDelete
  4. didin kasihan banget kamu di kerjai :)

    ReplyDelete
  5. Makanya Din, ati-ati.... jangan sembarang kasih pencet ke orang dooonkk... hahahaha...halah apaan sih. 3210 emang oyeee pada masanya. Keren ceritanya Mak Astin :)

    ReplyDelete
  6. Huaaaa... Hape legendaris.... Apalagi setelah perusahaan pembuat hape ini dijual :(

    ReplyDelete
  7. wah masih kumpulin yang begituan ya hape nya, bagus tuh, kan sekarang juga lagi bnayak yang nya ri juga

    ReplyDelete
  8. dapet hape, didin dibuang

    hape pertama saya dulu merknya siemens yang make antena panjang, itupun bonus dari pembelian barang

    ReplyDelete
  9. buahahaha.. udah dapet hp, didin nya ditinggal :p cyiaaan banget didin..

    ReplyDelete
  10. Dulu saya juga pernah pakai HP itu. Pegangannya mantap,

    ReplyDelete
  11. Hp itu lebih keren dari pada hP hp jaman sekarang.
    soalnya tahan banting :D

    ReplyDelete
  12. casing nya udah diganti ya, bukan yang ori bawaan nokia 3210, hehe malah memperhatikan casing

    ReplyDelete
  13. Hahaha... keren banget itu ceritanya :)
    Semoga menanggg...

    ReplyDelete
  14. Lalu nasib Didin gimana?
    Ditinggal? gapapa kali Diin, palingan sekarang beli secondnya cuma limpul hehe

    ReplyDelete
  15. Hahahaha .... cerita hape pertama mb Tanti penuh imajinasi PHP ... iya pemberi harapan palsu ,,, untung bukan asli ya..? ;)

    Mampir ke cerita hapeku ya - http://omman.blogdetik.com/2014/05/25/on-off-on-off/

    ReplyDelete
  16. waah kasian amat si didin..hihihi..
    keren 'n kreatip critanya mak.. smoga menang yaa.. eh smoga aku jg menang.. hahaa
    btw tampilan blogmu jd makin cakep gini kek yg punya.. :D. Diapain mak?

    ReplyDelete
  17. Hahahhahah jahaaaaat!!! kasian didin -_____-

    makasih a mak udah ikutan GA aku :)))

    ReplyDelete
  18. wah... ternyata si hp legend yang selalu bikin kangen... hehe...

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Bagaimana Cara Print Out Mutasi Rekening BCA

Hallo selamat pagi? semangat pagi karena telah berganti tahun dan berharap tahun 2015 ini semakin lebih baik dari tahun -tahun sebelumnya. Sedikit informasi, tumpukan pekerjaan tahun 2014 masih banyak sekali dan beberapa kendala dari status sebagai anak, istri, ibu, majikan **eheheee..., pekerja kantoran, tetangga dan pengguna jalan umum, membuat pusing tujuh keliling.
Nah, daripada memikirkan masalah yang belum tentu menjadi terhambatnya aktivitas, maka syukurilah apa yang sedang dihadapi. Si embak ijin pulang kampung begitu lama ya..disyukuri saja meskipun tumpukan baju kering banyak.
Lah, apa hubungannya bagaimana cara print out mutasi rekening BCA dengan itu semua tadi? iya, saya itu kan gaptek kalau terpaksa, tapi kalau tidak terpaksa saya akan menjadi tidak gaptek, karena saya males untuk mencari tahu.
Beginilah jika dalam situasi terpaksa, akhirnya saya menggunakan klik BCA yang telah lama dianggurin untuk hal pekerjaan. Kenapa? pernah terblokir malas pakainya jadi ***tuh kan,…

Mengapa Tabung Elpiji Bisa Berbunyi?

Alhamdulillah, ya Allah...pagi ini masih bisa menikmati sajian makanan meskipun hasil beli di pasar. Iya, tadi pagi sudah semangat untuk bikin sop buat anakku, tapi ceritanya jadi beda gegara ini.
Sebelum sholat subuh, saya merebus daging untuk sop dan menitipkan ke suami untuk melihat api di kompor, karena indikator di regulator menunjukkan gas hampir habis. Namun, suamiku masuk kamar dan aku sholat subuh. Masuk ke rakaat terakhir, saya mencium bau gas, menyengat dan langsung mempercepat gerakan sholat.
Saya matikan api, menarik nafas, karena tidak sampai mati apinya, jadi kalau pasang elpiji bisa gampang pikirku. Selang beberapa lama, saya kembali ke kompor dan mendengar suara mendesis dari elpiji *apa ini? aku panggil suamiku dan suamiku hendak mencabut regulator pada tabung elpijinya. Kaget kami berdua, suaranya dari mendesis menjadi *ngiiiiiiing seperti alarm kebakaran, panjang dan keras.
Saya melihat wajah suami mulai panik, tapi masih terkendali, saya diminta keluar mengajak a…

Penyebab Nasi di Rice Cooker Cepat Basi

Pernah tidak mengalami nasi di rice cooker cepat basi, baru juga masak tadi pagi, sore hari sudah basi, basinya berair pula. Beberapa kali saya mengalami nasi di rice cooker basi dan dari kurun waktu 2008-2015 saya sudah berganti rice cooker sebanyak, lima kali. *Boros sekali ya? semoga ke depan tidak sering-sering berganti rice cooker ya. Mengganti rice cooker juga dengan pertimbangan, nasi yang dimasak cepat sekali menjadi basi. Iya, sewaktu membuka rice cooker setelah masi matang, aroma yang keluar sudah tidak enak, sewaktu dicentong, nasinya berwarna kuning dan pada lapisan bawah, nasinya berair.
Pengalaman Mendapati Nasi di Rice Cooker Basi
Sewaktu mendapati nasi di rice cooker basi, saya kaget dong. Lah wong baru saja masak, kok aroma nasinya sangat tidak enak. Lengket dan ketika nasinya dipindahkan, bagian bawah nasi itu berair. Rice cookernya juga berair, airnya juga bau.

Menyalahkan Beras Duh, merasa bersalah sekali nich, akibat nasi di rice cooker cepat basi, saya menyalahka…