24 Oct 2015

Mampir Makan di Rumah Makan Sekar Wangi Bogor

Advertisement
Liburan tahun baru Islam kemarin dihabiskan untuk apa? merenung? bermanja dengan seluruh anggota keluarga atau traveling? kalau saya diajak makan di Bogor. Meskipun malam sebelumnya makan di Rumah Makan Kawali Tangerang, saya nurut saja dong. Suami sudah melihat di internet, sebuah rumah makan di jalan Padjajaran, Bogor. Rekomendasi dari seorang teman. Yup, oke...kami berangkat bersama dengan ibu suami dan adik suami.

Perjalanan terasa begitu jauh sekali, denga rute non-toll, yaitu melewati daerah Serpong, Parung kemudian jalan baru dan baru ketemu jalan Pajajaran. Apalagi cuaca begitu terik sekali, kaca mobil panas sekali, sehingga AC pun tak terasa membuat keringat mengenang di dahi Fira. Panasnya membuat ingin masuk ke lemari es.

Sampai di rumah makan yang dituju, ampun dech, antri sampai harus menunggu waiting list yang sudah berantri-antri. Kalau begini, rombongan enggak pada sabar, sudah jauh-jauh memang seharusnya menuinggu saja sembari nyemil gorengan yak. Namun apa daya, emosi rombongan lebih seru diikuti. Mencari rumah makan yang recomended di Bogor.

Rumah Makan Sekar Wangi, Bogor


Masih di jalan padjajaran, Bogor. Terdapat rumah makan yang cukup ramai juga di hari itu. Banyak sekali mobil di parkiran dan ada beberapa yang mengantri untuk masuk dan keluar. Pilihan ke rumah makan Sekar Wangi. Dari luar saya pikir, menu masakannya jawa tengah, lumayan sebagai pelebur rindu kampung halaman.

Nasi Timbel 6K

Ternyata salah, musik sunda mengiringi jalan saya dan rombongan untuk masuk. Ada pilihan tempat makan, lesehan dan kursi. Ternyata lesehannya habis, oke. Ketika bertanya baby chair, kalau enggak salah dengar, rumah makannya tidak menyediakan. Sedih, tapi akhirnya bersyukur membawa stoller Fira yang imut. Tapi emang sedang lelah dan mengantuk, Fira rewel.

Pesan Makan di Rumah Makan Sekar Wangi, Bogor


Makan di sebuah tempat membawa feeling atau bahasa paling kerennya adalah "baper". Ngeri-ngeri enggak cucok. Apalagi melihat daftar menunya. Adik suami sudah memesan, gurame, saya menambahkan untuk sayur asem, ayam goreng kremes dan ada permintaan untuk tumis leunca (benarkah ejaannya?). Nasinya, saya memilih nasi timbel kosong/ nasi timbel doang. Minumnya Es Cincau hijau.

Es Cincau Hijau 10 K



Gurameh Goreng 75K


Saat gurame datang, wooow, merah ya? pedes, Mba? enggak tahu gurame goreng bumbu apa ini? dari luar terlihat merah, pas dibuka putih tapi rasanya pedes. Em...boleh juga dengan harga 75K rasanya TOP banget. Dimakan dengan nasi timbel atau digado, enak sekali, Faiz yang enggak doyan pedes, juga mau makan gurame rumah makan sekar wangi ini.

Siang-siang, pusing dan lelah enak dan seger ya, menyantap sayur asem. Sayur asem sekar wangi kurang nendang menurut saya. Isinya sedikit dan engga begitu lengkap, sayang banget. Ekspektasi saya sudah berlebihan ketika memesan. Tumis leunca, saya baru pertama kali mencicipinya, satu butir enggak jadi diterusin, enggak doyan.

Leunca Oncom 9K

Sayur Asem 6K


Tentang Rumah Makan Sekar Wangi, Bogor


Pertama masuk, kesannya gelap...lampu-lampu dibuat benar-benar temaram, lampu kuning gitu. Untuk furniture juga kembali ke masa lalu ya, unik dan menggunakan bahan kayu. Saya belum sempat melihat yang lesehan.

Saya suka sekali dengan hiasan pada lampu-lampunya malah, menggunakan bambu-bambu begitu, ich romantis banget, lho. Sayang, waktu ke toilet kurang happy, pesing begitu padahal fasilitasnya sudah lengkap. Mungkin pas ramai jadi agak enggak bau wangi ya.




Selesai makan, datang angin besar dan kencang...pyuuuh, saya pikir hanya angin saja ternyata air rintik perlahan turun, atap mengaduh. Klimaksnya hujan turun dengan derasanya, deras sekali. Aroma tanah mengantarkan degup jantung untuk bersama-sama otak mengabarkan kepada bibir tuk tersenyum. Senyum senang melihat hujan, angin yang membuat jendela kayu menari-nari, menyadarkan saya untuk kembali pulang.

Rumah Makan Sekar Wangi

Jl. Pajajaran, Bogor Timur
Bogor

30 comments:

  1. Aku jd pingin nimbrung ngicip timbelnyàhhh

    ReplyDelete
  2. wah, asik nih mbak main-main ke Bogor :D
    Kalau pas lagi hari libur, tempat makan di bogor emg penuh2 semua mbak -__-

    Tapi udah sah deh ke Bogor, kalo udah ketemu ujannya hehee --v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sah to ketemu ujan....Jd bakal balik lg neh.

      Delete
  3. aduh itu leunca sama oncomnya jangan dipamer2in atuh, saya jadi ngiler hehehe
    acara satu muharram saya ikutan pawai mak, nemenin anak2. Pawai satu RW :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku malah gak doyan mbak, buatmu ya

      Delete
  4. Wah, terjangkau dan nikmat ya. Apalagi suasananya bikin baper, hihihi. Patut dicoba, tapi mudah-mudahan pas gak waiting list :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jgn pas libur Dan jam mkn keknya

      Delete
  5. esnya itu loh mbak..nggarai pengen T_T

    ReplyDelete
  6. sedapnya makkk.....asik ya,pas makan hujan deres..hujan reda waktunya pulang,ihhiey

    ReplyDelete
  7. duh, aya leunca oncom. suami saya penyuka masakan sunda. saya sndiri kalo makanan tuh suka agak susah sejak gadis, makanya kurus. sejak nikah jadi kebawa suka yg disuka suami semisal semur jengkol :p

    ReplyDelete
  8. Aiih... bikin ngiler nih Mba... :D

    btw blognya manis bangeet... *hihi baru kali ini saya berkunjung kesini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. da gulanya looh, ati-ati digigit semuuut..hihi

      Delete
  9. tetiba...perut keroncongan minta di isi....... nyummmiiii..

    ReplyDelete
  10. Kalo saya menunya leunca oncom sama sayur asem sama gurameh cukup dah :)

    ReplyDelete
  11. leunca itu rasanya gimana ya mbak? pahitkah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. sedikit pahit, saya enggak doyan juga, ehhee

      Delete
  12. Saya laper liat makanannya mba, apalagi ada nasi timbel emmm enak.

    ReplyDelete
  13. Jadi laper nge liat makanan tradisional beginih deh makk.. Jadi ngidam es cincau sama gurame nya iniihh.. *tanggung jawab* hehehe.. Pake nasi bakar lebih mantap..

    ReplyDelete
  14. Sayur asemnya kurang isi ya, Mbak Tiiin. :D

    ReplyDelete
  15. enak sekali gurame nya itu lokasinya dekat dengan Masjid Raya Bogor bukan mba?

    ReplyDelete
  16. Bagi anda pemilik usaha rumah makan modern, sudah saatnya anda mulai menggunakan kemasan eksklusif untuk menunjang kebutuhan Restoran anda. Kemasan makanan ramah lingkungan serta aman untuk makanan.

    Informasi lebih lanjut dapat Anda temukan di sini http://www.greenpack.co.id/

    ReplyDelete
  17. wow enak-enak itu makanannya, jadi pingin ikan bakar.

    ReplyDelete
  18. Aduuhh itu timbel kayanya pulen banget deehh.. kenyal kenyal di mulut hehehe.. tambah ikan guramenya.. mantaappp :D kapan kapan mampir aahhhh

    ReplyDelete

link

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...