Skip to main content

Seru Satu Hari Bersama Anak-Anak

Baru kali ini bu satu hari bersama anak-anak? ke mana saja? bukannya ibu sudah berhenti bekerja? hehhee...judulnya emang iya banget membuat saya langsung empuk dibully. Seru satu hari bersama anak-anak? nah makin memposisikan untuk dibully lagi, emang biasanya bersama anak enggak seru ya, bu. Tutup mata tutup kuping, hari Senin kemarin adalah hari seru sekali bersama anak-anak, meskipun masih intip-intip whatsapp dan online.

Itulah Serunya

Hari Senin kata orang yang keluar rumah untuk bekerja, rasanya bera dan malas. Pun demikian ketika pagi hari, suami mengatakan, ini hari Senin, hari yang sibuk dan bekerja keras mencari uang. Boleh, cari yang barokah buat istrimu, biar dibelikan kosmetik Wardah White Secret, varian lainnya, ya bi.

Bangun terlalu siang, ketertaluan memang ya. Jadi, saya menyelesaikan pekerjaan rumah yang terlihat saja, beres-beres rumah, menyapu dan mengepel. Dadah ke abi ketika berangkat bekerja, anak-anak dan saya sudah mandi. Setelah itu gelar karpet cantik untuk Faiz dan Fira bermain.

Saya duduk di kursi dan mengetak ngetik sesuatu di laptop. Disuguhin secangkir air putih oleh Faiz, rasanya begimana coba? lalu saya ijinkan Faiz mengeluarkan satu container mainan trek dan teman-temannya. Fira? ikut mengobrak-abrik mainan Faiz dan di mana-mana mainan. Oke, mata saya mengawasi dan seringnya malah diajak main bareng sama Fira.

Rumah Berantakan...

Dulu, saya enggak banget...pinginnya main itu ya disatu tempat, di sini, di karpet khusus, sudah jangan masuk ke kamar dan gelar mainan di sana juga. Tapi...mulai dari kemarin kemarin dan kemarinnya lagi, saya mengijinkan.

Dulu, alasan saya tidak suka mainan diberantakan di mana saja, karena apa coba? takutnya yaah..namanya musibah enggak ngerti bagaimana? anak lagi lari-lari, nginjek mainan, bahannya dari plastik yang unyu...kepleset atau keinjek. Kan kasihan mainannya...gitu? hehehee ya kaki anaknya lah.

Dan hari ini, dinding rumah dan atap yang catnya sudah mulai berjatuhan...menjadi saksi. Saya biarkan mereka berkresi, apapun mainannya dikeluarkan, weslah. Faiz dengan sederetan truk, segerombolan dinosaurus dan box containernya dipakai sebagai mobil polisi, katanya. Fira, apalah gadis kecil itu, mainan masak-masakan sampai lemari peralatan memsak saya, diberantakin...Firanya melenggang jalan-jalan, ngusilin kakaknya.

Ikut Mainan dan...

Diajak memasak ayam betutu, diajak jadi pengendara yang kena tilang, jadi antara laptop dan ayam betutu, tilang dan urusan rumah tangga. Seru juga loh, bermaina bersama anak-anak, jadikan awet muda tanpa kosmetik, boooong banget, kan.



Menjelang tengah hari, saya mengajak Faiz untuk membuat sesuatu, saya merahasiakan nama resepnya. Kenapa? kalau gagal, enggak malu dong *ibu yang keren. Faiz membantu menyiapkan susu cair (susunya pakai lactogen bubuk Fira, supaya Fira ikutan makan), jadilaaaah crepes yang rada empuk, pancake jadinya. (Gagal bikin crepes *enggak malu, coba tadi bilang bikin crepes..bayangan anak pasti kering dan kreeees klo digigit)

Alhamdulillah anak-anak, mau memakan crepes a la #dapuruntuh. Acara bermain dan mengobrak-abrik tempat tidur dimulai lepas jam makan siang. Begini caranya jemuran kapan dijemur? kapan itu bekas masak crepes dicuci? tetep kalem sembari bilang...

Anak Malas Makan Sayur...

Putar otak ibunya, kan rumah sedang berantakan, cucian piring numpuk, jemuran belum dijemur, mata inginnya ngonline, badan pinginnya bobo...segarkan perut anak-anak dengan jus melon. Alhamdullah lagi, Faiz dan Fira menghabiskan jatah jus melonnya.

Ketambahan lagi kan cucian piring? rumah berantakan, masih kalem dan enggak ngomel-ngomel saya waktu yang lalu yang lalu banget, di mana rumah sudah kek kapal pecah, anak pada berantem gegara rebutan mainan. Saya...menerima dech, toh nanti akan reda dan selesai pertikaian antara F2. Saya cuma bilang,
"Iz, Fira itu adikmu, kamu senang enggak punya panggilan kakak? Kakak Faiz? enggak semua bisa memiliki panggilan kakak, loh" ada juga "Adikmu itu nanti yang akan menemani kamu, jagain dong, main bareng dan enggak apa-apa dipukul...kan Fira masih kecil.."
Sudah...biasanya Faiz yang perasa akan lumeeer, tapi beberapa menit...rame lagi dech, berantem lagi...apalagi waktu saya minta bareng-bareng beresin mainan. Ini kan mainan Fira! Fira dong yang beresin, lagian ngapain dia berantakin. Yes, tarik nafas...ingat-ingat, sama anak-anak itu seru, itu seru loh.

Setelah Fira Mandi, Selesai!

Sebelum ashar, Fira pup, saya mandikan, selesai, bobo. Pasti cape mengeksplorasi rumah dengan mainan tadi. Setelah itu, langsung dech, cuci piring, menjemur baju, membereskan mainan, menyapu dan mengepel, mandi lalu memasaaak.



Memasak Sore Hari

Start 16.30 dan selesai 17.00 masih lama menikmatinya, Fira belum bangun dan ruang depan sudah berantakan dengan mainan bongkar pasang Faiz. Belum teriakan untuk beli bakso mang Abaas, gak lama teriak lagi, beli roti jala-jala, padahal mulut penuh dengan crepes bautan ibunyaaaah. *Pedih tapi senyum, lalu dikasih uang 2000 rupiah, yang tertinggal di dompet.

Buka laptop lagi, ngonline lagi sembari menyenderkan badan yang sebetulnya lelah, tapi mengadu ke siapa? lagian bakal akan merindukan suasana seperti ini., tiga, lima, sepuluh tahun lagi dan jadi nangis. 

Selesai? beluuuum...

Masih ada drama ketika menyantap makanan, sayurnya agak keasinan, Fira inginnya makan bareng dengan piring sayah, Faiz lagi-lagi main bola basket dan mengajak ibunya yang sedang ingin dipijit. Main dong 4-2 untuk me and Faiz. Begini serunya bersama anak-anak, jadi saya jawara main bola basket kan?



Tralaaa, bala bantuan datang setelah berjihad, mencari segepok berlian, lelah ya? langsung di kamar, bobo dan dibangunin lagi sama Faiz. Kasihan... tapi demi Faiz yang  minta ice cream, bangun dech. Sebetulnya ice cream bukan menjadi keharusan, tapi namanya anak-anak, sudah dijanjiin ya gini. Padahal, crepes yang sukses (asyiiiik, ternyata ada rahasianya, bu) dan secangkir syrup Marjan rasa Lemon sudah dibuat oleh saya, ya sudah...ice cream juga malam ini.

Satu hari ini, memang benar-benar seru bersama anak-anak, berantakin mainan di ruang depan, kamar dan ruang tengah. Sebelum Fira bobo pun, main bedak bayi di tempat tidur saya biarin, malah jadi wangi. Kelewatan bangetkah saya? enggak, lagian bedaknya juga enggak dipakai, cukup sak ndulit untuk pipinya. Ternyata Faiz nyeletuk "Mi, enggak sayang? bedaknya dimainin sama Fira?" deeeq...jadi cerita, dulu mi juga suka menaburkan bedak bayi ke tempat tidur, biar wangi.
"Pilih rumah berantakan, anak keurus, anak makan, anak sehat atau rumah rapi, anak gak keurus, anak berkeliaran siang-siang, main di luar rumah?"
Sekarang saya pilih yang pertama. Dulu, masih ada keberatan dan permintaan saya adalah rumah rapi anak tetep keurus. *Nonse kalau enggak punya ART jaman sekarang, apalagi saya suka main-main di internet dan anak-anak masih belum mandiri. Berantakan nanti juga bisa diberesin lagi, enggak cape kok, kalaupun cape, wajarlah namanya makhluk hidup. Piiiizzzzz, 

Comments

  1. Rumah rapi anak keurus itu ideal banget ya mba, saya juga kepengen... Tetep semangaat ya mba.. Salam buat Fira dan Faiz yg cerdas^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ya, ideal banget...tapi semua tergantung kondisi y

      Delete
  2. woow.. seru banget ya..
    Gakpapa berantakan, yang penting anak-anak keurus deh, semua bahagia.. :)

    ReplyDelete
  3. Waaah, seharian yang seru dan menyenangkan, Mbaaak...

    ReplyDelete
  4. wah asiknya main sama Faiz dan Fira ya mba

    ReplyDelete
  5. hahahaha.... akupun udh ga mw marah2 lg ngeliat rumah berantakan mba... biarin ajalah... emg ga akan bs rapi kalo anak2 msh kecil gini... fyllypun suka main bedak.. dia anggab itu salju ;p.. aku biarin krn pas kecilpun aku main bedak,,,yg aku taburin k lantai trs main meluncur deh krn licin ;p

    ReplyDelete
  6. semua tergantung kita mengatur dengan baik, dan kegiatan kita sehari-harinya. Kalo saya dulu pagi saya istri kerja, anak di penitipan khusus anak yang rame banget. Jadi tetap keurus ayah bunda tetap bisa kerja. Malam bisa main bersama. Jika hari libur hangout bersama jadi ayik. Hingga sekarang sudah besar kami masih dekat dan sering main bersama. Bahkan sempet dibilang sama teman istri saya kalo anak saya adalah adik istri saya.... Pastinya rumah kami tetap rapi. Kami selalu ajarkan hak dan kewajiban. Jika mau main harus mau beresin. Jika nggak berarti sudah gak mau main. Simple tapi susah banget... ya harus sabar...

    ReplyDelete
    Replies
    1. setuju pak, beresin mainan bareng karena itu tanggung jawabnya , ya, Pak. Mulai dilatih pelan pelan ini

      Delete
  7. yang penting happy kan ya mak Astin :D

    ReplyDelete
  8. aku juga pasrah aja kalo rumah udah diberantakin anak-anak, kalo pun diberesin nanti diberantakin lagi, ya udah deh ntar-ntar aja beresinnya :D

    ReplyDelete
  9. Saya berantakan tiap hari hehe. Menjelang suami pulang krj baru diberesin kalo sempet itu juga..

    ReplyDelete
  10. Sayur yg asin makin enak buat lauk. . .hahaha

    ReplyDelete
  11. Saya pilih yang pertama, nanti kalo udah abis mandi sore kita hap hap hap beresin semua yang berantakan, hehehe

    Salam,
    Ara

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Bagaimana Cara Print Out Mutasi Rekening BCA

Hallo selamat pagi? semangat pagi karena telah berganti tahun dan berharap tahun 2015 ini semakin lebih baik dari tahun -tahun sebelumnya. Sedikit informasi, tumpukan pekerjaan tahun 2014 masih banyak sekali dan beberapa kendala dari status sebagai anak, istri, ibu, majikan **eheheee..., pekerja kantoran, tetangga dan pengguna jalan umum, membuat pusing tujuh keliling.
Nah, daripada memikirkan masalah yang belum tentu menjadi terhambatnya aktivitas, maka syukurilah apa yang sedang dihadapi. Si embak ijin pulang kampung begitu lama ya..disyukuri saja meskipun tumpukan baju kering banyak.
Lah, apa hubungannya bagaimana cara print out mutasi rekening BCA dengan itu semua tadi? iya, saya itu kan gaptek kalau terpaksa, tapi kalau tidak terpaksa saya akan menjadi tidak gaptek, karena saya males untuk mencari tahu.
Beginilah jika dalam situasi terpaksa, akhirnya saya menggunakan klik BCA yang telah lama dianggurin untuk hal pekerjaan. Kenapa? pernah terblokir malas pakainya jadi ***tuh kan,…

Mengapa Tabung Elpiji Bisa Berbunyi?

Alhamdulillah, ya Allah...pagi ini masih bisa menikmati sajian makanan meskipun hasil beli di pasar. Iya, tadi pagi sudah semangat untuk bikin sop buat anakku, tapi ceritanya jadi beda gegara ini.
Sebelum sholat subuh, saya merebus daging untuk sop dan menitipkan ke suami untuk melihat api di kompor, karena indikator di regulator menunjukkan gas hampir habis. Namun, suamiku masuk kamar dan aku sholat subuh. Masuk ke rakaat terakhir, saya mencium bau gas, menyengat dan langsung mempercepat gerakan sholat.
Saya matikan api, menarik nafas, karena tidak sampai mati apinya, jadi kalau pasang elpiji bisa gampang pikirku. Selang beberapa lama, saya kembali ke kompor dan mendengar suara mendesis dari elpiji *apa ini? aku panggil suamiku dan suamiku hendak mencabut regulator pada tabung elpijinya. Kaget kami berdua, suaranya dari mendesis menjadi *ngiiiiiiing seperti alarm kebakaran, panjang dan keras.
Saya melihat wajah suami mulai panik, tapi masih terkendali, saya diminta keluar mengajak a…

Penyebab Nasi di Rice Cooker Cepat Basi

Pernah tidak mengalami nasi di rice cooker cepat basi, baru juga masak tadi pagi, sore hari sudah basi, basinya berair pula. Beberapa kali saya mengalami nasi di rice cooker basi dan dari kurun waktu 2008-2015 saya sudah berganti rice cooker sebanyak, lima kali. *Boros sekali ya? semoga ke depan tidak sering-sering berganti rice cooker ya. Mengganti rice cooker juga dengan pertimbangan, nasi yang dimasak cepat sekali menjadi basi. Iya, sewaktu membuka rice cooker setelah masi matang, aroma yang keluar sudah tidak enak, sewaktu dicentong, nasinya berwarna kuning dan pada lapisan bawah, nasinya berair.
Pengalaman Mendapati Nasi di Rice Cooker Basi
Sewaktu mendapati nasi di rice cooker basi, saya kaget dong. Lah wong baru saja masak, kok aroma nasinya sangat tidak enak. Lengket dan ketika nasinya dipindahkan, bagian bawah nasi itu berair. Rice cookernya juga berair, airnya juga bau.

Menyalahkan Beras Duh, merasa bersalah sekali nich, akibat nasi di rice cooker cepat basi, saya menyalahka…