Skip to main content

MemesonaItu Mudah untuk Ibu Rumah Tangga

Yes, aku menuliskan status pekerjaan di lembar halaman rapot anakku. Ibu Rumah Tangga. Sebuah pekerjaan yang tidak memiliki hak untuk cuti. Pekerjaan yang siap 24 jam bahkan lebih, jika diminta. Tidak ada tuntutan yang harus diajukan, karena pekerjaan itu gratis diberikan. Siap disandang setelah berstatus menjadi seorang istri. Dan bertambah setelah melahirkan anak-anak.

Cap ibu rumah tangga yang selalu berdaster. Ibu rumah tangga yang tidak dandan. Ibu rumah tangga yang gak up date informasi bahkan teknologi. Ibu rumah tangga yang tahunya hanya seputaran wajan dan pertumbuhan anak. Ibu rumah tangga yang selalu harus menyetorkan laporan kegiatan dan kesehatan anak-anak kepada suami. Ibu rumah tangga yang HANYA berkutat dengan kegiatan domestik rumah. Pernah di satu waktu, pekerjaan ibu rumah tangga dipandang sebelah mata. Oh, cuma ibu rumah tangga.

Jadi jauh dari kesan memesona.

Lalu, detik ini aku menjadi ibu rumah tangga. Ibu rumah tangga yang harus terlihat memesona. Apakah iya, harus menggunakan blazzer untuk mencuci ompol Si Kecil. Menggunakan bulu mata palsu badai pasti berlalu saat menggoyang pan work yang berat. Menggunakan high heels untuk membersihkan got yang mampet. Atau harus menenteng tas dengan tulisan tas branded saat mengendong anak atau menemani anak bermain di lapangan sebelah rumah?

Sepengalamanku sich enggak begitu untuk merasa memesona.

Iya, meskipun aku melihat perempuan pekerja kantoran yang sedang presentasi di depan banyak orang itu, sangat memesona. Menjadi center of point para rekan kerjanya. Gaya bicaranya ditata rapi. Pandangan matanya menebar dengan angun. Cara tersenyum juga sangat dijaga supaya menyenangkan. Body language-nya dipertontonkan dengan sangat indah. Sempurna, #memesonaitu mudah dilakukan oleh perempuan yang memiliki panggungnya. Seperti perempuan pekerja.

Ibu rumah tangga juga punya panggung, kan. Nah, ini caraku untuk terlihat memesona atau merasa memesona versiku. 

Menjadi #memesonaitu mudah untuk ibu rumah tangga. Bahkan sangat mudah untuk dilakukan, asal serius, ikhlas dan konsisten untuk dilakukan. Maa fkan pikiranku yang di atas ya, harus berblazer ria di rumah, kan enggak mungkin. Jadi, menurut pengalamanku, aku merasa memesona itu, adalah sewaktu;

Bangun di Pagi Hari dengan Senyum Seluas Samudera


Aku termasuk yang sering cemberut bangun di pagi hari. Alasannya banyak. Contohnya seperti ini " Duh, tidurku  belum cukup. Semalam Si Kecil nangis. Kan butuh tenaga banyak untuk hari ini. Jadi bolehlah yaaa, tidur beberapa meniiiiit lagi". Setelah itu bangun kesiangan. Bagaimana waktu bangun pagi akan terlihat memesona?

Jadi, harus dirubah. Suatu hari, aku mencoba dan terus mencoba sampai menemukan rasa yang nyaman dan membahagiakan.

Setiap perempuan yang sudah menjadi istri, menjadi ibu dari anak-anaknya. Pasti mempunyai insting dan naluri untuk bangun lebih pagi. Insting inilah yang aku pergunakan. Pasang alarm jam 4 pagi, jam 3 dini hari sudah terbangun. Tidur lagi? sayang banget kan? mending bangun atau sekedar menatap wajah-wajah yang dicintai. Berdoa dan bersyukur diberikan kesempatan yang indah untuk selalu bersama mereka.

Setelah itu, pasti ada energi yang menggerakan langkah untuk turun dari tempat tidur. Keluar kamar, meskipun sekedar membereskan ruangan yang berantakan sisa semalam. Atau langsung menuju ke dapar untuk menyiapkan masakan.

Keadaan bangun tidur pagi, enggak kesiangan. Enggak buru-buru dan enggak sakit kepala. Hati bahagia, pikiran tenang, senyum tersungging. Di situ, aku merasa memesona. Caranya mudah sekali bukan? niat untuk bangun pagi. Niat bangun pagi untuk beribadah kepada Allah dan untuk menyiapkan awal hari yang menyenangkan untuk seluruh anggota keluarga.

Membangunkan Anak dengan Sentuhan dan Kasih Sayang


Adakalanya seorang ibu juga menemukan bad mood. Bangun kesiangan, rumah berantakan. Makanan belum siap dan anak-anak susah untuk dibangunkan di pagi hari. Duh, ini yang namanya sindrom pagi-pagi di rumah. Rame, senewen dan mulut susah sekali untuk diminta tersenyum. Senyumpun mungkin dengan terpaksa.

Aku, pernah menghadapi keadaan tersebut. Mungkin sering. Tapi aku pernah mencoba untuk tidak masuk lebih dalam ke jurang yang lebih dramatis.

Tarik nafas panjang. Lemaskan badan dan buat senyum semenarik mungkin. Masuk ke kamar dan menyentuh anak dengan lembut. Membisikan kalimat yang menyejukan. Memintanya bangun dengan tenang. Anakpun akan bangun dengan lebih mudah. Tidak ada rengekan, tidak ada perlawanan dan yang terjadi pasti ingin mengecup dan memeluk si anak.

#Memesonaitu ada di keadaan tersebut. Tidak berteriak ke anak untuk bangun. Tidak ada bolak-balik mengoncang-goncang badan anak, dan memesona itu ternyata membahagiakan orang lain.

Menggunakan Kalimat Baik dalam Berkomunikasi dengan Anak


Komunikasi ibu rumah tangga paling banyak dilakukan dengan anggota keluarga. Suami dan anak-anak. Waktu ibu bersama anak-anak adalah yang paling banyak. Anak merajuk minta mainan, sama ibu. Anak minta dibelikan mainan pesawat terbang, meminta ke ibu. Anak-anak berantem, ibu yang turun tangan. Anak berselisih paham dengan temannya, ibunya yang menengahi. Anak memainkan isi lemari es, ibu yang bertanggungjawab membereskan.

Dalam keadaan lelah, kata-kata dan kalimat mungkin akan sulit untuk dikendalikan. Tapi setelah dipikirkan kembali, penyesalanlah yang datang.

Jadi, berusaha untuk mengendalikan kalimat adalah penting untuk ibu rumah tangga. Apalagi untuk berkomunikasi dengan anak-anak.

Pernah, keceplosan pernah. Masa iya enggak pernah. Tapi tidak sampai fatal dan berlangsung lama. Semua ibu rumah tangga, apalagi dengan anak-anak. Pasti memiliki naluri keibuan yang menjadi pengendali setiap kalimat yang akan keluar.

Setiap hari, setiap kali aku berkomunikasi dengan anak-anak. Meskipun sedang menghadapi tantangan terberat sekalipun. Aku belajar menggunakan kalimat yang baik. Bertutur dengan lembut tapi tegas. Berkata sedikit tapi penuh makna. Bertindak lebih banyak dengan sentuhan kasih sayang.

Di situ aku merasa, akulah wanita paling memesona yang mampu mengendalikan diriku sendiri. Menyingkirkan rasa kesal. Melupakan tumpukan cucian piring, tumpukan baju yang akan disetrika dan lebih memilih mengajak anak membereskan mainan. Mencari senyum dan bahagia bersama.

Berdiskusi Mesra dengan Suami


24 jam bahkan lebih. Kemampuan multitasking. Rasa kantuk datang, namun anak-anak tak satupun memejamkan mata. Suami pulang larut malam. Masa iya ditinggal tidur.

Iya sich, pernah melakukan hal tersebut. Tentunya ada satu alasan, badan kurang begitu fit. Esok pagi harus bangun lebih awal untuk menyiapkan perlengkapan yang harus dibawa bepergian.

Mohon maaf ya, suamiku. Jika kau pulang larut istrimu sudah tidur. Manusiawi kan ya? seorang istri juga kadang tak mampu menahan kantuk. Tak mampu menahan lelah hanya tuk berjaga di balik pintu.

Alhamdulillah suamiku mengerti dengan keadaanku. Mengurus anak-anak yang banyak memberikan tantangan. Salah satunya adalah, anak-anak tidak pernah membiarkan lantai rumah hanya 1 warna. Jadi, mereka memberikan warna-warni yang sangat cantik dengan memberantakan mainan mereka.

Suamiku memintaku untuk menunda membereskan. Memintaku untuk menemani beristirahat. Kadang langsung terlelap, kadang berdiskusi tentang banyak hal. Ada saja yang menjadi bahan diskusi aku dan suami, selain anak-anak.

Suamiku suka ngobrol dan aku suka kalau suamiku sudah mengeluarkan banyak teori-teori yang dibacanya dari berbagai sumber. Yap, akulah patner ngobrol suamiku tentang politik, agama, tentang buku-buku barunya, tentang hal-hal yang terjadi di pekerjaannya.

Mau tidak mau, aku harus mengikuti semua bacaan yang dibaca suamiku. Terakhir aku jadi kecanduan membaca buku karya Kiyosaki. Maafkan aku suami, buku pertamanya belum kelar. Hihii. Untuk apa aku harus mengikuti? toh suamiku pasti akan menjelaskan kepadaku?

Alasanku adalah agar aku tetap terlihat memesona sewaktu berdiskusi dengan suamiku. Aku gak mau asal angguk atau mendengarkan penjelasannya. Aku harus menjadi patner yang seimbang untuk suamiku dalam pembahasan yang sedang didiskusikan.

MemesonaItu mudah untuk ibu rumah tangga sepertiku. Apalagi sewaktu berbaring di sisi suami. Mendengarkan penjelasannya tentang mengapa orang kaya selalu menambah investasinya. Mengapa dia tidak membeli saham perusahaan rokok atau bank.

Aku mau menjadi ibu rumah tangga yang meskipun menggunakan daster, tapi aku berkenalan dengan informasi dan teknologi.

Aku mau terlihat memesona dengan ilmu yang selalu kucari. Dari pekerjaan-pekerjaan di rumah, dari anak-anak dan dari suamiku. #MempesonaItu mudah, bukan?.


#MemesonaItu

Comments

  1. Tersenyum di pagi hari memang terkadang membawa semangat tersendiri ya mbak.. Apalagi jika ditambah dengan rasa bersyukur.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Mbak, beda dech kalau ada senyuman sama buru-buru,

      Delete
  2. Jadi gak ada lagi alasan kalau ibu rumah tangga gak bisa memesona, ya :)

    ReplyDelete
  3. walau ibu rumah tangga kalau di rumah cuma dasteran, tapi teuteup memesona :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dasteran pegangnya notebook sama token, hihii

      Delete
  4. Aku suka bangun kesiangan. Pengin memesona versi Mbak Astin ah. Bangun pagi-pagi dengan senyum biar kelihatan memesona di depan anak-anak dan suami

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya MBak, sudah bangun kesingan gak enak banget kan, kalau enggak senyum. ;)

      Delete
  5. aku juga bersyukur mba, senang banget dnegan seabrek kegiatan

    ReplyDelete
  6. Astin memang memesona dengan tutur katanya nan lembut

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbaknik bisa saja. Selalu belajar Mbak,

      Delete
  7. jadi menajdi ibu rumah tangga sebetulnay pekerjaan yang luar biasa

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener Mbak, pekerjaan yang mulia banget,

      Delete
  8. Suka sama kalimat ini mbak, "Ibu rumah tangga juga punya panggungnya sendiri..". Saya juga calon ibu rumah tangga, alhamdulillah betah seharian di rumah dan tetap bisa mempesona setidaknya di depan suami. hehehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya dong, panggungnya ibu rumah tangga seru banget. Jadi yuk, dijaga bener-bener. Sugesti buat aku...

      Delete
  9. yeah ibu rumah tangga itu punya pesonanya sendiri, tapi seringnya suka rendah diri duluan ya... banyak2 gali potensi diri

    ReplyDelete
  10. good luck ya mbak astanti....iya bener....aku suka kata2 terakhir itu "aku mau menjadi ibu rumah tangga yang meskipun menggunakan daster, tapi aku berkenalan dengan informasi dan teknologi"

    ReplyDelete
  11. AAAh Ibu idaman banget deh dirimu mbaaa *luv luv

    ReplyDelete
    Replies
    1. semua istri dan ibu pasti gitu deh, Mbak. Dirimu jugaaa, keren banget

      Delete
  12. Yeaayy, istri rumah tangga dan ibu rumah tangga adalah nyawa di rumah, hihihihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa banget, ibu rumah tangga sakit, kalau gak ada ART, duh repotnya luar biasa

      Delete
  13. Memesona sekali mbaaak bagian senyum pagi hari tanpa ngomel2��
    Tfs mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. beraaat dan susah, tapi kalau enggak dicoba gimana tahu, yaak

      Delete
  14. Jadi, biar dasteran tetap bisa memesona ya, mbak.

    ReplyDelete
  15. Aku harus banyak berguru nih biar kalau udah punya anak bisa jadi ibu rumah tangga yang memesona.

    ReplyDelete
    Replies
    1. akuh butuh banyaak sekali proses untuk belajar Mbak, sekali dua kali fail, lama-lama yaaa selalu milih untuk yang lebih memesona

      Delete
  16. Wah setuju mba jd irt pun kita tetap bisa memesona dan cetarrr

    ReplyDelete
    Replies
    1. semua orang berhak untuk memesona, ahaaay.

      Delete
  17. semangat ya astin. Jadi inget galaunya astin waktu memutuskan untuk berhenti dari pekerjan dan memilih utk jadi ibu rumah tangga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaaaah antara yes and memikirkan nasib teman-teman kantor (?) hehee makasih mbak Ade

      Delete
  18. Mbak Astin memang ibu rumah tangga yang memesona :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. aaaahaaay, apalagi mbak Tuty memesona dari tutur kata dan tulisannya,

      Delete
  19. setuju, memesona itu apa yg kita bisa pancarkan dari diri dan org lain nyaman di dekat kita

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaaa, memesona pasti orang lain juga nyaman yaak

      Delete
  20. tulisan Mba Astin ini semakin menegaskan bahwa ibu rumah tangga iru memang sosok yang memesona :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sangat, apalagi yang dapat menguasi setiap permasalahan dan menemukan solusinya,

      Delete
  21. Artikel yg memesona sekali, bener banget kalo lihat wanita karir suka kepengen gimana gitu. Tapi balik lagi kalo sudah bisa enjoy di rumah ya tetep harus memesona dengan cara kita ya. Menjadi ibu yg memesona untuk anak dan suami. Nice post mbak ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. hiyaaa udah enjoy di rumah dengan segala tantangannya

      Delete
  22. aiiiih tipsnya cetar membahana seluas samudra! tapi kalau aku masih ngantuk, bangunin suami buat laporan aku tadi begadang, trus tidur lagi. Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa, kadang aku juga gt, tp tep bangun... hihii sama berarti yes

      Delete
  23. Replies
    1. luas banget mbaaak, tak ukur deeh. apalagi buat mbak lidya

      Delete
  24. Jadi ngebayangin Bunda Astin lagi masak pakai blazer. Hihihi. Memesona. :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. ach bunda Idah bisa aja, trus kaki pakao high heels yaa

      Delete
  25. Luar biasa mba astin, aku perlu banyak belajar dr mu nih, biar jd ibu yg memesona. Laaaff

    ReplyDelete
    Replies
    1. laaaff deh, doanya semoga aku selalu memesona buat semuanyaa... hehehehešŸ˜‰

      Delete
  26. Menurut aku panggung IRT lebih luas drpd ibu bekerja, kenapa? karena mencakup rumah, komunitas/lingkungan sekitar rumah dll, sdgkan kl kantoran kan disitu2 aja :D Memesona itu wanita yang bisa membawa dirinya dimanapun kapanpun, baik sebagai ibu rumah tangga atau ibu bekerja :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju Mbak, bisa membawa dirinya di manapun, kapanpun...aku harus belajar lagi nich, makasih Mbak Sandra

      Delete
  27. Menjadi ibu rumah tangga itu bikin adem ayem ya mbak.. karena banyak banget pekerjaan yg dilakukan tapi tetap terlihat memesona. keren lah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, supaya tetep memesona meskipun banyak pekerjaan, salah satunya disyukuri.

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Bagaimana Cara Print Out Mutasi Rekening BCA

Hallo selamat pagi? semangat pagi karena telah berganti tahun dan berharap tahun 2015 ini semakin lebih baik dari tahun -tahun sebelumnya. Sedikit informasi, tumpukan pekerjaan tahun 2014 masih banyak sekali dan beberapa kendala dari status sebagai anak, istri, ibu, majikan **eheheee..., pekerja kantoran, tetangga dan pengguna jalan umum, membuat pusing tujuh keliling.
Nah, daripada memikirkan masalah yang belum tentu menjadi terhambatnya aktivitas, maka syukurilah apa yang sedang dihadapi. Si embak ijin pulang kampung begitu lama ya..disyukuri saja meskipun tumpukan baju kering banyak.
Lah, apa hubungannya bagaimana cara print out mutasi rekening BCA dengan itu semua tadi? iya, saya itu kan gaptek kalau terpaksa, tapi kalau tidak terpaksa saya akan menjadi tidak gaptek, karena saya males untuk mencari tahu.
Beginilah jika dalam situasi terpaksa, akhirnya saya menggunakan klik BCA yang telah lama dianggurin untuk hal pekerjaan. Kenapa? pernah terblokir malas pakainya jadi ***tuh kan,…

Mengapa Tabung Elpiji Bisa Berbunyi?

Alhamdulillah, ya Allah...pagi ini masih bisa menikmati sajian makanan meskipun hasil beli di pasar. Iya, tadi pagi sudah semangat untuk bikin sop buat anakku, tapi ceritanya jadi beda gegara ini.
Sebelum sholat subuh, saya merebus daging untuk sop dan menitipkan ke suami untuk melihat api di kompor, karena indikator di regulator menunjukkan gas hampir habis. Namun, suamiku masuk kamar dan aku sholat subuh. Masuk ke rakaat terakhir, saya mencium bau gas, menyengat dan langsung mempercepat gerakan sholat.
Saya matikan api, menarik nafas, karena tidak sampai mati apinya, jadi kalau pasang elpiji bisa gampang pikirku. Selang beberapa lama, saya kembali ke kompor dan mendengar suara mendesis dari elpiji *apa ini? aku panggil suamiku dan suamiku hendak mencabut regulator pada tabung elpijinya. Kaget kami berdua, suaranya dari mendesis menjadi *ngiiiiiiing seperti alarm kebakaran, panjang dan keras.
Saya melihat wajah suami mulai panik, tapi masih terkendali, saya diminta keluar mengajak a…

Penyebab Nasi di Rice Cooker Cepat Basi

Pernah tidak mengalami nasi di rice cooker cepat basi, baru juga masak tadi pagi, sore hari sudah basi, basinya berair pula. Beberapa kali saya mengalami nasi di rice cooker basi dan dari kurun waktu 2008-2015 saya sudah berganti rice cooker sebanyak, lima kali. *Boros sekali ya? semoga ke depan tidak sering-sering berganti rice cooker ya. Mengganti rice cooker juga dengan pertimbangan, nasi yang dimasak cepat sekali menjadi basi. Iya, sewaktu membuka rice cooker setelah masi matang, aroma yang keluar sudah tidak enak, sewaktu dicentong, nasinya berwarna kuning dan pada lapisan bawah, nasinya berair.
Pengalaman Mendapati Nasi di Rice Cooker Basi
Sewaktu mendapati nasi di rice cooker basi, saya kaget dong. Lah wong baru saja masak, kok aroma nasinya sangat tidak enak. Lengket dan ketika nasinya dipindahkan, bagian bawah nasi itu berair. Rice cookernya juga berair, airnya juga bau.

Menyalahkan Beras Duh, merasa bersalah sekali nich, akibat nasi di rice cooker cepat basi, saya menyalahka…