Skip to main content

Belajar Mengendarai Mobil Lebih Percaya Diri Setelah Punya SIM A

Alhamdulillah masih diberikan kesempatan untuk belajar mengendarai mobil lagi. Dari dulu beluman bisa? Bisa sich bisa, tapi kan belom lancar. Jadi, kali ini belajarnya lebih ditekankan untuk melancarkan mengendarai mobil ditambah ada istimewanya nich. Istimewanya, belajar melancarkan mengendarai mobilnya di jalan sepi sampai ke jalan raya, lampu merah, tikungan tajam bahkan naik ke by pass di jalan Soedirman. 

Pagi itu, setelah membangunkan si sulung, saya menggondong si bungsu yang masih tidur dan dipindahkan ke dalam mobil. Panaskan mobil, dan ngelirik suami yang masih baca buku, kemudian memaksa minta diajari. Beliau sich mintanya dipaksa, jadi gak mau, kalau dia yang ngajak.

Belajar Langsung di Jalan 


Dari depan komplek perumahan, suami langsung menyuruh saya berganti posisi di belakang kemudi. Cleeeeeng, 3 pedal di bawah ini fungsi dan cara kerjanya kek mana ya? kacau banget dech, belom sempat ngebuka tutorial mengemudi, suami langsung minta saya yang bawa di jalan. Asli kaget, kan baru pegang lagi setelah sekian purnama? Suamiku cuma bilang, kalau sudah pernah belajar, pasti bisa. Suamiku yakin dan berani mengajak saya belajar mengendarai mobil di jalan karena sudah ada SIM A di dompetku. Sampai memastikan kepada saya, bahwa SIM-nya dibawa, kan?. Alhamdulillah bawa. 

Oke, nginget lagi hal yang dasar ya. Ada 3 pedal di bawah kemudi. Kiri itu kopling, tengah adalah rem dan kanan adalah gas. 

Perhatikan fungsi dan cara kerja 3 pedal di bawah kemudi serta perpindahan gigi


Pertama-tama, turunkan handrem ke bawah (ya iyalah ke bawah !), tekan kopling sampai habis, masukkan gigi satu, lepas kopling dan tekan gas pelan-pelan saja. Alhamdulillah mobilnya jalan, daaan saya mengendarai di jalanan yang sedikit ramai. Awalnya agak deg-degan, suami bilang, sudah santai saja, seperti bawa badan saja. Hm, mata pecicilan ke spion kanan, melihat ada mobil di belakang, suami menyarankan untuk ambil kiri saja, biarkan dia jalan duluan. Laaah, di depan ada galian, gimana ini, gimana? Itu di depan ada tikungan gimana? harus ngapain ini? kacaaaau. Jadi, intinya mah santai, hati-hati dan kuasai teknik mengendarai. Alhamdulillah bisa belok di tikungan bareng kendaraan lain, meski agak grogi.


Perhatikan Hal Ini Saat Belajar Mengendarai Mobil


Lepas gas, tekan kopling, pindah gigi 2 jadi dari tengah ke kanan atas, lalu lepas kopling lagi baru tekan gas pelan. Alhamdulillah jalan di Jalan Benteng Betawi, melewati terminal bis, bertemu bis dan angkutan umum. Kepanikan terjadi lagi di jalan Jend. Soedirman. Kendaraan ramai dan ada yang berhenti. Ternyata ada kecelakaan dan kerumunannya ada di tengah jalan. Ya Allah, asli saya kuaget tapi berusaha gak panik, cuma bloon aja, mau kek mana ini? mana orang yang mengatur jalan, terus mengajak maju, maju, maju. Lah, saya enggak ngerti kek mana harus maju setelah, saya menekan kopling dan rem, nurunin gigi yang ternyata adalah netral.

Jadi, saya harus memulai kembali menjalankan mobil, tekan kopling, masukkan gigi 1 dan gas. Lah ini saya malah tekan kopling,, masukkan gigi dan tekan gas, ngeden gitu gasnya. Kacaaaau, giginya masih netral buuu. Hm, untungnya kendaraan di belakang gak klakson, tapi tangan orang yang ngatur itu kek geraaam banget, nich ibu-ibu gak maju-maju bikin naik pintam keknya. Wkwkwkk, maafkeun ya, Pak...pingin banget kuteriak, heeey lagi belajar heeey. Mana suami cuma bilang ini ini ini, gak bilang giginya masih netral gitu, kan eyke jadi ngeh. Kacaaau! Konsentrasi dan dilarang oon kalau lagi pedang kemudi, apalagi di jalanan.

Lebih Tenang Belajar Mobil Setelah Punya SIM A


Deg-degan parah, takut, bingung apalagi kan banyak polisi di TKP kecelakaan, Alhamdulillah SIM A sudah di dompet. Suami minta minggir kiri dulu, mungkin biar saya tarik nafas ya, kan. Selanjutnya suamiku minta saya naik by pass ke arah Cikokol sana, saya sempat nolak, tapi suami maksa ya bismillah kenceng-kenceng. Sampai saya bilang, ini naik loh bi, di atas, gak apa-apa? Tapi suami yakin dan maksa. Alhamdulillah saya mengendarai mobil di by pass, jalan yang tinggi itu. Norak banget hey!

Alhamdulillah punya SIM A di dompet 😆


Kepanikan pas turun, di logika udah bilang jangan ngegas ya, done. Tapi yang bikin panik, dari arah kanan dan kiri ada mobil dan di depan juga ada mobil yang melambat, hadeeeuh, kek mana ini? tarik nafas, pelan-pelan saja dan sebisa mungkin ajak tuh kaki nginjek rem pelan-pelan saja dan gasnya jangan terlalu ditekan.

Lampu merah pertama di depan Modernland. Suami minta saya untuk berhenti tepat di belakang mobil depan. Ya ampun, saya kan baru belajar, enggak mungkin deket-deket, takutlah gak pas. Alhamdulillah ngerem lancar, kopling ditekan, rem ditekan, ganti gigi netral. Melajunya lagi, butuh kekacauan lagi. Kopling ditekan,gigi 1, kopling dilepas dan gas ditekan pelan. Ini yang terjadi, kakiku gak mau lepas dari kopling, kacaaau banget kan?.

Cikokol yang jalannya lebar kulalui dengan baik, sampai di lepas Gading Serpong, jalan menyempit dan banyak angkutan umum di sebelah kiri. Kacau banget kan, sampai saya diminta pindah gigi 3 karena, kendaraan yang melaju kenceng-kenceng banget.

Sebelum sampai Alam Sutera di jam gadang, saya sudah komplen ke suami. Bi, itu kan lampu merah yang ramai, kemana nich? dijawab terus saja, lah gimana? lampu merahnya ramai banget, mana puteran kan?

Santai, injek kompling dan rem, netralkan gigi. Melaju lagi, kudu diklakson mobil belakang, mana ternyata bis pula. Kacau lagi, tekan kopling, tarik gigi satu, lepas kopling dan gas pelan-pelan. Diklakson bikin buyar pikiran beneran dech, apalagi kendaraan ramainya ampun pagi itu. Masih diklason lagi waktu muterin tuh bunderan, karena saya dan suami fokus kendaraan di depan, sedangkan sebelah kiri juga ada mobil,waaaataaaak, kacau parah dech.

Suami punya rencana belajar melancarkan kendaraan di daerah BSD, kalau pagi kan sepi ya.Eh, ternyata anak cantikku sudah bangun dari tidur. Anak ini tidak mengijinkan saya belajar mengendarai mobil, ummi enggak boleh nyetir. Ya sudah, balik kanan grak, pulang!

Tips Belajar Mengendarai Mobil dari Astata


Evaluasi saya tanyakan ke anak laki-laki yang mengawal saya mengendarai mobil dari rumah sampai ke daerah BSD ini. Kata anakku, masih sama dan belum ada perubahan. Ya lebih bagus sich daripada dulu, kaya kuda, sekarang sudah enggak. Hiks parah banget kan? padahal kan sudah nyetir dari rumah ke BSD, masih dikata sama coba 😒, seperti saat belajar di tanah lapang di daerah Graha Bintaro? Ah yang penting ini catatan penting di tahun 2018. Saya sudah punya SIM A, sudah belajar nyetir di jalan raya, sudah berhenti di lampu merah, sudah nikung dengan banyak kendaraan dan sudah bloon di dekat TKP di atas yang banyak buanget orang dan polisi.

Buat teman-teman semua yang sedang dan akan belajar mengendarai mobil. Saran saya adalah, (1) kuasai hal-hal dasar dengan mobil terlebih dahulu. Pedal di bawah kemudi dan perpindahan gigi untuk jenis mobil manual. (2) Belajar mengendarai dasar terlebih dahulu, bikin SIM A dan kemudian belajar di jalanan. (3) Belajar di tanah lapang dan di jalanan itu beda banget. Dan kenyataannya kan di jalanan kan, mau bawa mobilnya, jadi ya, mending belajar di jalanan saja. Pertama tentu saja, jalanan yang enggak ramai, baru kemudian ramai sedang, kemudian jalanan umum. (4) Latihan berhenti di lampu merah, latihan saat ada kendaraan berhenti mendadak di depan mobil dan yaaah, (5) Jam terbang memang akan memperkaya teknik dan kelihaian membawa mobil kok. Selamat belajar mengendarai mobil ya. 

Comments

  1. Kalau udah punya sim A jadinya gak grogi ya pas belajar di jalanan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget Mbak, jadi enggak grogi dan tenang

      Delete
  2. Bisa nyetir ini resolusi saya entah dari tahun kapan. Jadi resolusi berkelanjutan :D iya mbak. Bener banget itu langsung ke jalanan. Waktu suami kursus gitu. Ke jalan sempit pulak di mana anak-anak SD baru pulang sekolah. Harus hati2 dan jangan panik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah, jalan sempit dan banyak anak-anak, semakin menantang buat sabar yaa

      Delete
  3. Awalnya aku diajarin suami trus aku les nyetir. Tapi kalau ama suami bikin deg2an. Akhirnya aku jarang banget nyetir kalau ada suami :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku masih ditemenin terus, dan belajarnya sama suami terus, Mbak

      Delete
  4. Wah ini yang manual aku wes lupa mba wkwkwk aku sekarang lebih nikmatin yang matic mba beneran keknya lupa deh kalau dikasi mobil manual :p

    belajar sama suami itu siap2 diomelin mending sama mas2 tukang kursus mba baik hati sambil dia dzikir mulu hahhaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau sama guru private, gak dimarahin kah? sama suami dimarahin sich enggak, cuma dicerewetin teruus.

      Delete
  5. Saya sampai sekarang belum punya sim A apalagi punya mobil. kecuali mobil adik saya di rumah haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. SIM A diajak temen buat bikin, jd ya bikin deh.

      Delete
  6. aku bacanya jadi ikut tegang hehehe.... aku kan gak bisa bawa kendaraan soalnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehhee, iya Mbak. Untung anakku gak ketakutan, bawanya aku halus soale, qiqiqi

      Delete
  7. cieee yang udah bisa nyetir, yuk ah kita jalan-jalan:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayuuk, mau belajar terus nich biar bisa ajak ajak teteh, hehehe

      Delete
  8. SIM A aku udah lama mati. Nyesel ga diperpanjang. Ga ada SIM beneran jadi ga pede ya Astin. Apalagi kalo ketemu polisi di jalan. Berasa bakal ditilang aja.
    BTW, semoga makin lancar ya nyetirnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, walau belum begitu lancar, kalau belajar udah ada SIM lebih PD dan nyaman. Iya Mbak, SIM C aku juga mati, nyesel gak diperpanjang. Eh, kemaren bikin SIM C malah kulupakan, hiks

      Delete
  9. awalnya pasti deg-deg-serr ya mba, hihi. Tapi nanti lama-lama terbiasa kok. Jangan lupa belajar menguasai rem-gas-kopling disaat macet di jalan tanjakan mba. Salam kenal yaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya Mbak, makasih banyak diingetin menguasai 3 pedal itu, plus pas macet dan tanjakan.Deg degan iya tapi berusaha tak kuasai tuh biar gak panik, tapi ya namanya lagi belajar, tep aja ada salah dan khilaf nyaaa. Hehehe

      Delete
  10. Mbak..keren ah, semangat banget belajar nyetir lagi..
    Aku udah lupa manual hahaha..karena dah pegang matic . Karena dulu bisanya nyetir manual cuma sekedar, punya SIM A lama tapi belum punya mobilnya ..jadi lupa. Waktu ada mobil matic...sudah lancar, manualnya ilang dari pikiran. hihihi

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Mengapa Tabung Elpiji Bisa Berbunyi?

Alhamdulillah, ya Allah...pagi ini masih bisa menikmati sajian makanan meskipun hasil beli di pasar. Iya, tadi pagi sudah semangat untuk bikin sop buat anakku, tapi ceritanya jadi beda gegara ini.
Sebelum sholat subuh, saya merebus daging untuk sop dan menitipkan ke suami untuk melihat api di kompor, karena indikator di regulator menunjukkan gas hampir habis. Namun, suamiku masuk kamar dan aku sholat subuh. Masuk ke rakaat terakhir, saya mencium bau gas, menyengat dan langsung mempercepat gerakan sholat.
Saya matikan api, menarik nafas, karena tidak sampai mati apinya, jadi kalau pasang elpiji bisa gampang pikirku. Selang beberapa lama, saya kembali ke kompor dan mendengar suara mendesis dari elpiji *apa ini? aku panggil suamiku dan suamiku hendak mencabut regulator pada tabung elpijinya. Kaget kami berdua, suaranya dari mendesis menjadi *ngiiiiiiing seperti alarm kebakaran, panjang dan keras.
Saya melihat wajah suami mulai panik, tapi masih terkendali, saya diminta keluar mengajak a…

Bagaimana Cara Print Out Mutasi Rekening BCA

Hallo selamat pagi? semangat pagi karena telah berganti tahun dan berharap tahun 2015 ini semakin lebih baik dari tahun -tahun sebelumnya. Sedikit informasi, tumpukan pekerjaan tahun 2014 masih banyak sekali dan beberapa kendala dari status sebagai anak, istri, ibu, majikan **eheheee..., pekerja kantoran, tetangga dan pengguna jalan umum, membuat pusing tujuh keliling.
Nah, daripada memikirkan masalah yang belum tentu menjadi terhambatnya aktivitas, maka syukurilah apa yang sedang dihadapi. Si embak ijin pulang kampung begitu lama ya..disyukuri saja meskipun tumpukan baju kering banyak.
Lah, apa hubungannya bagaimana cara print out mutasi rekening BCA dengan itu semua tadi? iya, saya itu kan gaptek kalau terpaksa, tapi kalau tidak terpaksa saya akan menjadi tidak gaptek, karena saya males untuk mencari tahu.
Beginilah jika dalam situasi terpaksa, akhirnya saya menggunakan klik BCA yang telah lama dianggurin untuk hal pekerjaan. Kenapa? pernah terblokir malas pakainya jadi ***tuh kan,…

Wardah, Kosmetik Pilihan di Usia 30

Mengingat waktu masih pakai seragam abu-abu putih, bedakpun masih yang beli di warung seharga 500 perak, lipstik cukup pakai madu dan deodoranpun pake yang serbuk anti bau badan. Pantesan banyak cowo-cowo lari lunggang lunggung kali ya dari dirikuh dan enggak punya pacar waktu es-em-a. aaaach kenapa jadi buka rahasia???
Pun ketika sudah menjadi mahasiswa yang katanya lebih dewasa gitu *ini aneh bin ajaib gitu loh, masih pake bedak baby *pyuuuuh. Lipstik udah mule pake lips gloss getu dan deodorant pun ada plus minyak wangi. Tapi untuk riasan wajah, jauh dikatakan dewasa *qiqiqiqiqiqik.

Lambat laun ketika terdampar di kota gudek Jogja yang indah akan eksotisme kulkural dan mengenal dunia kerja, akhirnya mau enggak mau keluar masuk salon yang berdominasi warna empink itu. *uuugh, jadi inget pake pingin ke Jogja.
Kosmetik yang digunakan pun hanya kosmetik dari tempat perawatan tersebut. Bedak masih yang imut-imut dikhususkan pada range usia remaja *laaah, padahal saat itu usiaku sudah tidak…