31 Aug 2018

Apalah Arti Sebuah Setrika



[Gaya Hidup]  : Setrikaan Baju

Setrikaan merupakan salah satu barang yang wajib saya miliki.  Mulai dari kuliah,  merantau di kota besar sampai saat ini saya sudah berumah tangga,  benda yang bernama setrika wajib ada di rumah.  Begitu pula saat setika sudah tidak memberikan fungsi yang maksimal untuk menghaluskan pakaian,  saya dengan semangat 2018 wajib mencari gantinya.  Jangan sampai setikaan malah membuat rusak pakaian kesayangan.



Rupanya beberapa waktu yang lalu,  saat saya sedang mengalami up and down di urusan riweuh anak baru masuk sekolah.  Kejadian yang tidak saya inginkan dengan setika dan pakaian terjadilah. Kondisi setrika yang memang sudah begitu lama,  yaah bisa diukur usia anak bungsu saya yang sudah empat tahun, setrika tersebut meminta haknya untuk dipensiunkan atau diistirahatkan terlebih dulu.



Gejala awalnya bermula dari setrika kesayangan yang beberapa kali terjatuh atau terbentur dinding.  Saya terlalu heboh saat sedang menyetrika.  Jadi beberapa kali terjatuh dan terbentur dinding.  Tutup lampu indikator lepas,  pasang,  lepas,  pasang,  lepas lagi tapi sampai dipensiunkan lampu indikator setrikaan kesayangan masih nyala loh.

Gejala berikutnya berupa terkelupasnya lapisan anti lengket yang kadang saling bergesekan dengan kancing atau ritsleting pakaian.  Jadi,  perlahan-lahan,  lapisan anti lengketnya ingin lepas dari setrikaan. Pyuh,  rasanya hati ini sudah begitu teriris,  mengetahui lapisan anti lengket dari setrika kesayangan mulai terkikis.  Ini adalah pertanda buruk bagi keselamatan pakaian dan acara menyetrika yang menjadi kegemaran dari saya kecil.

Benar adanya dong,  saat sedang menyetrika,  kondisi setrikaan lebih cepat panas dan lebih lama dinginnya.  Tiba-tiba dalam keadaan tidak sadar,  saya menyetrika pakaian renang anak.  Dan tralaaaaa,  setrikaannya lengket di atas pakaian renang yang notabene nya berbahan halus dan tipis.  AlhAlhamdulillahnya,  pakaian renang tersebut ndak terluka parah.  Hanya terluka kecil dan agak tidak terlihat.  Sebagai bentuk pertanggungjawaban,  saya meminta maaf kepada anak saya dan setelah itu,  langsung hunting setrika baru dengan merek yang sama.

Di saat pencarian setrika dengan merek legendaris yang telah menemani saya sejak lama,  banyak sekali kegalauan yang muncul.  Pilih setrika uap atau setrika kering.  Pilih model lama atau model terbaru.  Pilih beli online atau offline.  Pilih nitip teman atau beli sendiri.  Lamaaa sekali memutuskan dalam pencarian si setrika kesayangan,  akhirnya beli online tanpa nitip teman dan pilih merek kesayangan dengan model terbaru.

Alhamdulilah setrika kesayangan yang baru sudah melakukan tugasnya dengan baik.  Sebagian tumpukan pakaian yang bergunung gunung sudah mulai dibabat.

kondisi setrikaan saat saya terima dari kurir,  hiks


Buat saya menyetrika itu penting,  alasannya proses pencucian dan penjemuran tidak menutup kemungkinan dihampiri si bakteri dan kuman.  Jadi saya termasuk yang selalu menyetika pakaian,  meski kadang pakaian tidur saya langsung ambil dari lipatan pakaian yang belum disetrika.

40 comments:

  1. aku adalah orang yang ga bisa kalau baju ga disetrika karena betul mba dalam proses cuci ataupun pas jemur sapa tau ada bakteri makanya butuh disetrika dan hal ini berbeda sama keluarga suami yang abis jemur lipat taro lemari bah aku lihatnya risi wkwkwk makanya semenjak nikah kebiasaan suami begitu ku ubah :p

    ReplyDelete
  2. kalau saya malah paling ga suka nyetrika hehe. jadi biar rapi kadang abis dicuci segera saya jemur dengan flat dry, jadi dijemur di media yang rata gitu biar ga keriting baju nya, jadi kalo ga terlalu kusut ga saya setrika deh hehe

    ReplyDelete
  3. Sungkem sm Mbak Astin yg hobby nyetrika. Soalnya aku paliiiiiing benci sm kerjaan rumah satu ini. Huhu
    Suka sih sama baju yg rapi, tapi entah kenapa sampai sekarang belum cinta sama nyetrika. Alhasil, baju2 tertentu aja yg aku setrika. Sedangkan yg dipake dirumah, jarang kusetrika

    ReplyDelete
  4. Pengen banget punya setrika uap, katanya bisa lebih cepat halus, tapi lihat uapnya yg ngebul tiap setrika kok serem juga hahaa

    ReplyDelete
  5. Hiyaa... Itu kenapa boksnya penyok begitu? ��

    ReplyDelete
  6. Wah kok penyok ontak setriikaanya sampe rumah ya? Ini aku setrikaan juga lagi eror tapi masih bisa dipake, alhmadulillah sih

    ReplyDelete
  7. Bagian setrikaan ini termasuk salah satu tugas yang saya delegasikan pada minatnya :))) tapi buat baju anak-anak aku lebih suka kalau nyetrika sendiri sih. Sama kayak Mbak Astin, alasannya biar tidak ada kuman di baju anak-anak.

    ReplyDelete
  8. Astiiin memang hobinya menyetrika ya. Kalau liat pakaian segunung itu rasanya tantangan hehe

    ReplyDelete
  9. Hal yang paling membahagiakan itu ketika tumpukan gunung mulai longsor, setrikaan aku sudah 4x ganti karna selalu kesenggol jatuh dan koslet

    ReplyDelete
  10. Astaga Mbak, bisa penyok kayak gitu? Tapi beneran bisa kepake setrikanya yang baru?

    ReplyDelete
  11. Setrika tuh penting banget, dan sampai sekarang tugas menyetrika masih ada di pundakku, sejak masih gadis sampai jadi emak-emak, halaah

    ReplyDelete
  12. aku jarang nyetrika, seringnya ta kirim ke loundry. padahal punya empat setrika philips di rumah dari yg biasa, ringan sampe setrika uap hahahaha

    ReplyDelete
  13. Pekerjaan menyetrika walaupun tampak melelahkan tapi menurutku memang tetap harus dilakukan ya mba. Senangnya punya setrika baruuu

    ReplyDelete
  14. Mohon maap, aku gak hobi nyetrika. Jadi kuserahkan pekerjaan ini pada orang lain. Asli aku gak mampu Mbak! Kalau belu setrika baru sih kuat #eh

    ReplyDelete
  15. Aku paling nggak tahan kalo nyetrika mbak pegeel pinggang, umur kali ya haha

    ReplyDelete
  16. Mbaaak, ih jadi mengingatkan gunungan setrikaan saya, huhu.. biasanya untuk baju-baju yang nggak terlalu kusut, saya langsung lipat, Mbak.. tapi kemarin itu ngga sempat, jadi brak bruk aja deh. alhasil, semua jadi kusut sekarang, huhu..

    ReplyDelete
  17. Aku juga harus nyetrika baju karena gatel2 kalo gak disetrika euy.

    ReplyDelete
  18. Dari dulu di keluargaku..tugas nyetrika selalu aku yg kebagian..maklum keluarga besar jadi bagi2 tugas. Sekarang tetep nyetrika sendiri krn anak2 belum bisa, tugas mereka yg ringan2 aja dulu seperti nyapu atau buang sampah.

    ReplyDelete
  19. Aku tidak menyukai bagian kerjaan ini mba.
    Seringnya numpuk dan brakhir di laundry.
    Karena menyetrika banyaaak menyita waktu

    ReplyDelete
  20. Aku kalau lagi drama bukan setrikaannya yang rusak mba. Tapi ada aja tangan atau kakiku yang jadi korban. Karena itu menyetrika masuk ranah bisa tapi tidak suka. Hehehe biarlah disetrikakan ibu laundry tp tetap aku nyuci sendiri. Agak ragu jika dicuci di laundry

    ReplyDelete
  21. Wah kok kotaknya udah begitu Mbak. Aku pernah beli setrika online di Lazada, aku pilih yg COD. Jadi yang nganterin kurirnya Lazada langsung, dan naik mobil. Jadi pesananku aman dibawanya. Mungkin next time kalau mau beli barang2 elektronik di e-commerce mendingan pilih COD deh mbak untuk mengurangi hal2 yang tidak diinginkan. ;)

    ReplyDelete
  22. Aku nggak kebayang gimana dirimu nyetrika, bisa bentur tembok gitu. Hihiii

    Duhhh itu dos nya sampe peyok gitu, Alhamdulillah ya aman setrikaan pengganti nya.

    ReplyDelete
  23. Naaahh, setrika ku th 2008 jaman awal nikah masih kinclong. Krn sejak menikah disepakati nyuci sendiri tapi setrika kelaundryan. Alhamdulillah setrika, awet.

    ReplyDelete
  24. Saya termasuk ibu yang paling males kalo disuruh nyetrika wkwkwk. Jadi kebanyakan saya gak setrika pakaian rumah, dengan alesan kan udah disetrika sama matahari, buakakaka

    ReplyDelete
  25. Umm..setrika legend ku masih bertahan, mbaa..sudah ada 5 tahunan mungkin.

    Awal nikah pakai setrika model yang lucu-lucu itu looh...yang ada warna-warni kayak mainan.

    Tapi,
    Gampang lengket euunk...jadi ganti yang model jadul merk Phillip.

    Alhamdulillah,
    Awet sampai sekarang.

    Sayanya jadi suka nyetrika doonk?
    Hahhaa...engga juga.

    Upps!

    ReplyDelete
  26. Aduuuh, jadi keingetan setrika di rumah yang udah jelek. Tapinya masih layak pake. Cuma baut atasnya yang udah slek. Awet setrikaku Mbak. Seumur anak kedua. 13 tahun. :)))

    ReplyDelete
  27. Aduuuh, jadi keingetan setrika di rumah yang udah jelek. Tapinya masih layak pake. Cuma baut atasnya yang udah slek. Awet setrikaku Mbak. Seumur anak kedua. 13 tahun. :)))

    ReplyDelete
  28. Buatku nyetrika itu penting, apalgi pakaian anak, biar bakteri2 pd mati. Tapi aku paling ga suka kerjaan nyetrika hehehe. Untungnya ada yg bantuin utk nyetrika.

    ReplyDelete
  29. Ngomongin setrika duh seminggu ini aku belum nyetrika, nitip dong astin :-D

    ReplyDelete
  30. Astiiinn...kenapa baju renang disetrika? Langsung ngilu baca yg pas bagian itu. Itu kan bahannya banyak karetnya say. Aku ga pernah setrika baju renang :))
    Dulu jaman masih kuliah aku hobi banget setrika sambil mantengin MTv. Hehehee...anak heits pada jamannya pasti nongkrongim MTv ye kaaann...sambil nyetrika dapet bertumpuk2 :))

    ReplyDelete
  31. Alhamdulillah, ada setrika baru.. :) Saya termasuk orang yang suka nyetrika juga. gak nyaman gitu bawaannya kalau baju habis dicuci masih kusut saat dipakai.

    ReplyDelete
  32. Mbak Setrika anaknya lucccuuuuu, itu beli di mana? #salah fokus, hehehe....
    Aku pakai philips juga dan ga ada masalah. Yang jadi maslaah nyetrika di rumah itu anaaaakkk, dia suka mau ikutan. Makanya tadi pas lihat foto setrika mainan di awal artikel jadi terpikir buat beliin anakku itu juga, hihihi....

    ReplyDelete
  33. Sama kayak mba Uniek.
    Biasanya baju renang dari bahan jersey kan ya.
    Tak perlu disetrika sih, menurutku.

    Baidewei, itu kemasan setrika baru penyok...?
    Semoga isinya, masih bisa digunakan ya, mba...

    ReplyDelete
  34. Saya gak suka seterika haha. Jd kalau kerjabakti ma suami, seterikaan bagian suami, saya ngosek WC aja. Haha.
    Btw saya jg baru beli setrika baru, Philips punya jg :D

    ReplyDelete
  35. aku tim gak setrika hehe, tapi benar juga sih yahh, setrika itu pentik karena ada banyak proses yang dilalui sebelum anak pakai... aishhh.. jadi plin-plan jadinya...

    ReplyDelete
  36. Aku nggak suka nyetrika Mba huhu, klo nyetrika suka rasa pengen mewek, kok dapetnya segitu2 aja. maybe harus punya strika uap yang pake pipa itu ya biar cepet licinya hehe

    ReplyDelete
  37. Lha itu kok penyok kardusnya. Tapi setrikanya aman? Aku ga Pakai setrika listrik. Halusin pakai tangan aja, manual. Hehehe

    ReplyDelete
  38. Saya mah lebih suka nyuci Mbak daripada nyetrika. Duuh nyerah deh saya klo urusan yg satu ini.
    Saya gak betah orangnya. Mana gerah pula klo udah nyetrika, hihihih

    Jadi semangat lagi ya Mbak, nyetrikanya pakai setrikaan baru ;)

    ReplyDelete
  39. aku tim anti striKa juga, baju buat jalan-jalan aja yang di strika, hehe,,

    Mayora Investasi

    ReplyDelete
  40. Kebetulan alat setrikaanku rusak, dan aku gak pede klo pake baju tanpa disetrika dulu, tp klo di rumah sih cuek2 aja.

    ReplyDelete