Skip to main content

Permasalahan Membeli Secara Online

Ngaku deh pasti awalnya deg-degan dan kurang percaya jika mau belanja online, mikir lama deh. Awalnya  aku juga, tapi pertama aku belanja online adalah belanja buku Faiz *lupa alamatnya, Alhamdulillah lancar dan barang diterima tepat prediksi. 

Memang sich, nominalnya tidak begitu besar, sehingga jika terjadi sesuatu diluar keinginanku, aku bisa mengikhlaskan. 

Pun ketika aku membeli peralatan rumah tangga dengan merk terkenal yang dijual di media sosial Facebook. Pilihanku untuk membeli ditempat tersebut, karena jumlah temannya banyak, dan si empunya FP tersebut aktif menjawab pertanyaan dari para calon konsumen. 

Nama akunnya pun sudah ada embel-embel II, ke dua maksudnya karena yang pertama sudah penuh pertemanannya. Si empunya akun tersebut juga menuliskan nomor resi serta nama pembelinya pada postingan FB. Waaah...bagaimana enggak tertarik untuk membeli? namun masih dengan batasan harga. Aku membeli dengan harga 50 ribu-an untuk tempat minum Faiz.

Alhamdulillah sampai dengan selamat. Aku puas dengan pelayanan si empunya toko online tersebut, dan pembelian ke dua terjadi, dengan nominal pembelian lebih dari pembelian pertama. Alhamdulillahnya sampai dengan selamat juga, pun dengan  pembelian saudara yang ikut membeli juga, namun dikirimkan ke alamat yang berbeda.

Karena kepuasan atas pelayanan serta harga yang lebih murah dibandingkan jualan online lainnya, aku memberikan rekomendasi kepada adik iparku. Adik iparku yang berlainan alamat, mengaku puas. Teman-teman di kantor juga aku rekomendasikan dan mereka ingin ikut beli juga. Aku sarankan mereka add saja akun FBnya, lalu berkomunikasi sendiri dan bertansaksi sendiri *etapi mereka enggak mau, ya sudahlah.

Terakhir aku belanja dengan nominal lebih dari 200.000 ribu plus titipan teman kantor dua orang. Aku segera transfer nominal yang diminta untuk beberapa barang pada tanggal 7-12-2013 di Indomaret dekat kantor. 

Setelah proses transfer, aku mengambil foto lewat handphone dan segera aku kirim via Whatsapp dan BBM, kemudian aku memberikan konfirmasi lewat inbox FB. Hingga sore aku belum menerima konfirmasi, terima kasih atau sekedar jawaban oke dari si penjual online tersebut.

Hari senin tanggak 9-12-2013 baru ada balasan dari whatsapp oke dari si penjual online *di sini saya sudah curiga, dan yang lebih membuat kaget adalah pertanyaan di bbm, ordernya di mana, Mba? hadaaaaah? harusnya ada pembukuan kan bahwa nominal sekian atas nama si ini order di sini dan berikut bukti transfernya, cocok kan?

Aku masih bersabar ketika hari kamis, 12-12-2013 paket belum sampai di tujuan. Aku konfirmasi doong, menurut pengakuan si empunya, paket sudah dikirim tanggal 9-12-2013 dan barang sampai 1-3 hari kerja. Baiklah, hari jum'at aku berpikiran positif barang sampai, masih nihil hingga hari ini, tanggal 17-12-2013. 

Hari ini. aku menanyakan lagi, bagaimana paketku. Jawabannya nanti sore infonya, katanya sedang trancking *ada yang ngerti istilah itu? dan aku merasa enggak enak dengan temanku yang ikut beli juga. Geregetan, aku juga belum menerima resi seperti yang bersangkutan ingin tunjukan. Baru hari ini setelah saya tanyakan lagi, baru dikirim dan yang bersangkutan menyampaikan bahwa sudah di send untuk yang kesekian kalinya.

Ada apa ini? lalu aku tanya, menggunakan ekspedisi mana? Kerta Gaya Pustaka. Setelah aku membawa resinya, kok janggal sekali ya? resinya sangat rapih dan terkesan baru dituliskan nama dan alamatku *terlihat dong jika kertas yang baru ditulis menggunakan pulpen *maaf saya menduga ya bukan menuding.

Aku memberi saran kepada yang bersangkutan, jika menemui permasalahan dalam pengiriman barang, mohon untuk lebih cepat pelayanannya...ini sudah hampir dua minggu dan jawabannya masih nanti tunggu info? hallo apa kabar kualitasnya? aku masih sopan, halus dengan bertanya di Whatsapp serta inbox ke FB. 

Dua temanku juga bolak-balik menanyakan, untung saja suamiku enggak komentar *meskipun lihat BBM dan WAku terhadap si empunya jualan online ini. Kenapa aku enggak menulis sekalian status di FBnya? aku masih menjaga nama baik aku dan juga nama baik si empunya jualan online ini.

Tapi ya...tapi...aku lalu menyampaikan bahwa aku akan membawa permasalahan ini pada diskusi tertutup sesama blogger. Tertutup dan bisa jadi terbuka, jika melewati batas maksimal yang aku tentukan. 

Bisa jadi, aku akan menuliskan nama si pemilik, nama jualan online jika permasalahan ini berlarut-larut dan jika si pemilik jualan online tersebut tidak mengambil sebuah tindakan untuk memuaskan konsumen.

salam
Astin Astanti

Comments

  1. Dua tahun ini aku banyak bener beli barang online buat sendiri, paling sering buat adik-adik; mulai buku, baju, kain, tas, sepatu, dll. Alhamdulillah aman-aman aja. Kalo tips membeli online, aku liat-liat dulu si pemilik akun, apakah banyak customer atau minimal ada endorsenya. Oya, kelemahan Kerta Gaya Pustaka adalah tidak adanya resi seperti JNE/TIKI, tapi memang biayanya lebih murah seperti Wahana.

    Semoga ada konfirmasi selanjutnya dari pihak online shopnya ya, Mbak... ;)

    ReplyDelete
  2. kmrn sempat terima barang dr KGP, layanannya cepat kok. komunikasi lebih lanjut saja, Mbak. Mungkin bbrp hr kmrn sang empunya OS sdh jrg aktif di sosmed, atau mgkn lg plesir ke luar daerah sampai sinyalnya ilang. terus kasih batas waktu kalau sampai gak ada kelanjutannya, ya publish. saya pernah nyoba buka OS, kalau ada masalah di pengiriman saya bisa lgsg tny ke kantor kurir dan dpt jawaban barangnay udah sampai mana. coba tanyakan, barangnya sebenarnya udah sampai mana?

    ReplyDelete
  3. Luckty dan Litha : Alhamdulillah barang sudah sampai. Aku follow up ke KGP Pusat dan kemudian ke KGP daerah alamat, Alhamdulillah ketemu barangnya. MAsalahnya hanya satu, nomor telepon yang dicantumkan si OS masih pake nomor yang dulu, kemudian satpam kantor baru juga. Sayang juga, harusnya si pemilik OS dari tiga hari barang blm diterima melakukan hal yg sama seperti yg aku lakukan tadi. *

    ReplyDelete
  4. waah pasti kesel bin gregeten bgt ya mak. Kok ga profesional gt ya. Klo aku sih kalo udah dikecewain gt bakalan ga mau lg belanja disitu. Aku pernah jg nih 'ditipu'. Beli bahan2 buat rajutan ama buat bros. Belinya lumayan banyak. Eh, taunya yg dikirim cm dikit. Jd ada barang yg ga dikirim, pdhl dirinciannya ditulis ada smua. Mslhnya pas barang datang, aku ga lgsg ngecek. Udah beberapa hari baru ngecek. Mau komplain, tp ga ada bukti kalo aku nerimanya cm segitu. Bisa2 malah aku yg dikira bohong. Duuuh.. kesel deh. Akhirnya kurelakan duitku melayang.. hiks.. Sejak itu aku ga mau lg belanja disitu.

    ReplyDelete
  5. Hem, rumit yah,,,saya termasuk orang yang belum pernah membeli via online mbak, entahlah...mungkin karena saya orang nya agak ribet milih barang... jadi gak cocok belanja online yang cuma liat fotonya doang hehehe

    salam silaturahmi mbak :)

    ReplyDelete
  6. semoga cepet clear Mbak masalahnya. Saya sih tidak pernah tergoda untuk beli barang apa pun via facebook. sebanyak apa pun temannya. Karena temen saya pernah ketipu 2,5 juta beli kamera lantaran empunya jawab dg aktif dan temennya banyak. Pokoknya waspada aja Mbak, namanya juga duit susah carinya :) Semoga cpt kelaar...

    ReplyDelete
  7. saya sekali mbk,duh bener2 bikin marah ngak karuan...q komplain ke fbnya,baru diusut,minta bukti mereka,q bela2in ke bank..akhirnya yang malu kan CSnya sendiri...

    ReplyDelete
  8. aku udh 2 tahun ini seringnya belanja online,,lwt fb,,alhamdulillah dr sekian buanyak belanja,,baru 1 yg ketipu,,alhamdulillahnya cm 120rb,,ada jg yg jengkelin,,pelayanan ngga oke,,bikin aku repot jg,,langsung aku blacklist,,aku jg ngga pernah komplain di wall fb mba,,takut dikira pencemaran,,biasanya ya emang inbox, sms,,bbm,,WA,,gt trs,,abisnya di telp. ngga mau angkat,,kalo di tracking tu di lacak mba,,barang ada dimana,,kmrn aku jg gt,,trnyata kurirnya yg ngga profesional,,semoga cepet kelar ya mba,,o ya kalo toko online nya gde kdg2 mang suka selip 1 ato 2 barangnya,,krn kebanyakan orderan apa ya,,ngga tau jg,,smoga cepet selesai ya mba :)

    ReplyDelete
  9. Bunda Aisykha : Makasih Mba...

    Hana : waduuuh mpe ke bank? aku modal teleponin ekspedisinya Mba,



    ReplyDelete
  10. Om belalang : iyah Om, Alhamdulillah sudah keusut, tinggal tunggu barangnya dikirimkan ke kantor.

    Etika : hihiiii, pengalaman buatku....

    Mak Iprih ; huaaa..berarti kudu bener-bener diperhatikan yo Mba, aku paling banyak pesen paling lima..hihiii WA OSnya, kali saja aku kepincut beli ke OSnya...kan jadi bahan pertimbangan

    ReplyDelete
  11. PAstinya bikin kesel ya....
    syukurlah jika barang sudah sampai

    ReplyDelete
  12. aku cukup sering beli online mbak, tapi biasanya yang sudah dipercaya atau toko online milik teman sendiri

    ReplyDelete
  13. Aku mayan sering belanja onlen, alhamdulilah so far baik2 aja

    ReplyDelete
  14. kalau aku masalah utama saat beli online terutama baju, banyak yang ga sesuai bayangan untuk bahan dan modelnya mak :(

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Mengapa Tabung Elpiji Bisa Berbunyi?

Alhamdulillah, ya Allah...pagi ini masih bisa menikmati sajian makanan meskipun hasil beli di pasar. Iya, tadi pagi sudah semangat untuk bikin sop buat anakku, tapi ceritanya jadi beda gegara ini.
Sebelum sholat subuh, saya merebus daging untuk sop dan menitipkan ke suami untuk melihat api di kompor, karena indikator di regulator menunjukkan gas hampir habis. Namun, suamiku masuk kamar dan aku sholat subuh. Masuk ke rakaat terakhir, saya mencium bau gas, menyengat dan langsung mempercepat gerakan sholat.
Saya matikan api, menarik nafas, karena tidak sampai mati apinya, jadi kalau pasang elpiji bisa gampang pikirku. Selang beberapa lama, saya kembali ke kompor dan mendengar suara mendesis dari elpiji *apa ini? aku panggil suamiku dan suamiku hendak mencabut regulator pada tabung elpijinya. Kaget kami berdua, suaranya dari mendesis menjadi *ngiiiiiiing seperti alarm kebakaran, panjang dan keras.
Saya melihat wajah suami mulai panik, tapi masih terkendali, saya diminta keluar mengajak a…

Bagaimana Cara Print Out Mutasi Rekening BCA

Hallo selamat pagi? semangat pagi karena telah berganti tahun dan berharap tahun 2015 ini semakin lebih baik dari tahun -tahun sebelumnya. Sedikit informasi, tumpukan pekerjaan tahun 2014 masih banyak sekali dan beberapa kendala dari status sebagai anak, istri, ibu, majikan **eheheee..., pekerja kantoran, tetangga dan pengguna jalan umum, membuat pusing tujuh keliling.
Nah, daripada memikirkan masalah yang belum tentu menjadi terhambatnya aktivitas, maka syukurilah apa yang sedang dihadapi. Si embak ijin pulang kampung begitu lama ya..disyukuri saja meskipun tumpukan baju kering banyak.
Lah, apa hubungannya bagaimana cara print out mutasi rekening BCA dengan itu semua tadi? iya, saya itu kan gaptek kalau terpaksa, tapi kalau tidak terpaksa saya akan menjadi tidak gaptek, karena saya males untuk mencari tahu.
Beginilah jika dalam situasi terpaksa, akhirnya saya menggunakan klik BCA yang telah lama dianggurin untuk hal pekerjaan. Kenapa? pernah terblokir malas pakainya jadi ***tuh kan,…

Wardah, Kosmetik Pilihan di Usia 30

Mengingat waktu masih pakai seragam abu-abu putih, bedakpun masih yang beli di warung seharga 500 perak, lipstik cukup pakai madu dan deodoranpun pake yang serbuk anti bau badan. Pantesan banyak cowo-cowo lari lunggang lunggung kali ya dari dirikuh dan enggak punya pacar waktu es-em-a. aaaach kenapa jadi buka rahasia???
Pun ketika sudah menjadi mahasiswa yang katanya lebih dewasa gitu *ini aneh bin ajaib gitu loh, masih pake bedak baby *pyuuuuh. Lipstik udah mule pake lips gloss getu dan deodorant pun ada plus minyak wangi. Tapi untuk riasan wajah, jauh dikatakan dewasa *qiqiqiqiqiqik.

Lambat laun ketika terdampar di kota gudek Jogja yang indah akan eksotisme kulkural dan mengenal dunia kerja, akhirnya mau enggak mau keluar masuk salon yang berdominasi warna empink itu. *uuugh, jadi inget pake pingin ke Jogja.
Kosmetik yang digunakan pun hanya kosmetik dari tempat perawatan tersebut. Bedak masih yang imut-imut dikhususkan pada range usia remaja *laaah, padahal saat itu usiaku sudah tidak…