21 Nov 2014

Tips Membuang Kesal ala Tanti

Advertisement

Mataku bengkak, deru degap jantungku memburu tak karuan haduuuuh...kesel, marah atau apalah yang tidak bisa lepas dari keseharian kita kan ya?

Entah bangun yang kesiangan, rumah berantakan, art yang tidak memuaskan,
Harga-harga kebutuhan pokok melambung, terkena macet di jalanan atau bos yang semena-mena hingga salah paham dengan rekan/teman/sahabat/tetangga/pasangan sekalipun.

Nah, pengalamanku menghadapi amarah kadang malah membuat kesal orang lain...ooops mungkin emang sudah umum ya...jika sedang marah, muka dilipat-lipat, mata tidak mampu tersenyum dan bibir terkunci dan yang lebih parahnya lagi kata-kata yang ke luar susah terkontrol.

Adakah yang enjoy dengan keadaan seperti itu ketika bermesraan dengan amarah? Kalau ada inbox saya ya.

Lalu? Adakah tips atau cara yang indah menaklukkan amarah? Atau membuat amarah kita tidak menggerogoti dompet? Hu la laaa... tiap orang memiliki cara yang berbeda, agar tidak membuat orang lain merugi atas amarah kita. Misalnya, menyalurkan dengan hobby, memukul bantal atau makan sepuasnya.

Saya memang akhir-akhir ini sedang sibuk dengan menu yang namanya kesal. Sebetulnya ingin tidak peduli dan dibawa santai saja, tapi sakitnya tuh di meja kantor. Iya, kesal di rumah, di jalan bahkan di kantor, sakitnya di meja....saya gebrak tu meja mpe terbelah-belah.

Nah, kalau mpe membelah meja bisa merugikan orang lain kan? Ngangkutin meja menuruni tangga yang berkelok, belum kalau diminta beli meja sendiri, tekor sayang. Lalu, saya menemukan tips yang mungkin sudah lama tapi saya baru sadar bahwa saya harus menggunakannya.

Ambil kertas putih dan apapun yang bisa digunakan untuk menulis. Lalu tulislah apa yang membuat hati kesal, puas-puasin tulis semuaaaaanya, jangan ada yang tersisa. Tulis di bagian akhir : saya mau lupakan semuanya...saya mau buang kesal ini dan tolong jangan datang lagi. Tanpa dibaca lagi, segera sobek-sobek hingga hancur berserak-serak lalu remas dan lemparkan ke tempat sampah.

Enough, cukup dan lega lah hati ini, seperti saya yang sudah menulis untuk mengisi blog yang sudah lumutan ini. Kangen sekali ngeblog, namun terkendala banyak sekali hal.... ini menulispun dengan smartphone yang imut lucu dan seadanya, seadanya mendiamkan rekan di sampingku. Jika tidak seperti ini, blogku tidak bisa terisi.

Salam

8 comments:

  1. Energi marahnya bisa dilampiaskan ke hal bermanfaat mbak Astin.. misal nulis, masak atau kalau mau yang ekstrim.. ngayuh becak Jakarta - Bogor haha

    ReplyDelete
  2. lah, itu saya setuju sama mas Lozz Akbar :D

    dulu klo saya kesel suka maen basket sama joging mbak (skalian diet :D), tp yah nyadar diri lah nggak ada lapangannya juga, klo mo nimbrung sama anak2 SMA kyk jaman dulu lagi bakalan berasa jadi emak2 unik dan limited edition kali ya hahaha.. namanya lapangan yah cuma ada di sekolahan mbak :D

    ReplyDelete
  3. Ayo, Mak, semangat nulis blognya. Sama, dulu juga saya nulis di HP yang lucu dan imut. Sekali nulis bisa beberapa jam, tapi tetep semangat! :)

    ReplyDelete
  4. Ini saya membawa kepucing mak... siap bantu bersihin yang lumutan, hehehe...

    ReplyDelete
  5. lagi baby blues ya xixixixi.....semangat mak astin :*

    ReplyDelete
  6. hehehe..ambil kertas atau hi,nullisss..saya juga gitu mak...semangattt

    ReplyDelete
  7. mudah-mudahan kesalnya udah hilang ya mak sekarang

    ReplyDelete
  8. kasian mejana digebraak..jadi ingat soto gebrak itu maaak...makan sambil sport jantung hehe

    ReplyDelete

link

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...